Selasa 31 Jan 2023 14:26 WIB

Bersyukur NU Capai Usia Seratus Tahun

Satu abad NU momentum menguatkan toleransi dan kebangsaan.

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Yahya Cholil Staquf bersiap memberikan keterangan terkait puncak resepsi satu abad NU di Kantor Pusat PBNU, Jakarta, Jumat (27/1/2023). PBNU akan menggelar Puncak Resepsi Satu Abad NU yang dipusatkan di Stadion Gelora Delta Sidoarjo, Jawa Timur pada selasa 7 Februari 2023. Puncak Resepsi Satu Abad NU juga akan di isi oleh berbagai acara mulai dari yang bersifat ritual keagamaa, Kuliner, bazaar UMKM hingga hiburan rakyat yang diisi sejumlah artis dalam dan luar negeri.
Foto: Republika/Prayogi
Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Yahya Cholil Staquf bersiap memberikan keterangan terkait puncak resepsi satu abad NU di Kantor Pusat PBNU, Jakarta, Jumat (27/1/2023). PBNU akan menggelar Puncak Resepsi Satu Abad NU yang dipusatkan di Stadion Gelora Delta Sidoarjo, Jawa Timur pada selasa 7 Februari 2023. Puncak Resepsi Satu Abad NU juga akan di isi oleh berbagai acara mulai dari yang bersifat ritual keagamaa, Kuliner, bazaar UMKM hingga hiburan rakyat yang diisi sejumlah artis dalam dan luar negeri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa Abdul Muhaimin Iskandar memperingati hari lahir ke-100 Nahdlatul Ulama atau satu abad NU dalam kalender Hijriah bersama Mustasyar Pengurus Besar NU Tuan Guru Haji Turmudzi Badaruddin.

"Mari kita doakan semoga Tuan Guru Haji Turmudzi Badaruddin dan Ibu Nyai beserta seluruh keluarga besar diberikan kesehatan selalu oleh Allah, diberikan kekuatan kepada beliau untuk senantiasa membimbing, mengarahkan, dan mendoakan kita semua," kata Gus Muhaimin, sapaan akrab Abdul Muhaimin Iskandar, dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Selasa (31/1/2023).

Gus Muhaimin menyatakan bersyukur dapat turut serta memperingati hari lahir ke-100 NU bersama TGH Turmudzi.

Pertemuan tersebut terlaksana saat Gus Muhaimin menghadiri Ijtima' Ulama Nusantara bersama ulama se-Nusa Tenggara Barat (NTB) yang dirangkai dengan peringatan Satu Abad NU di Pondok Pesantren Qomarul Huda Bagu, Lombok Tengah, NTB.

 

Dalam kesempatan sama, ia memandang perjalanan satu abad NU luar biasa di segala lini kehidupan berbangsa dan bernegara.

"Kita bersyukur bisa melihat NU memasuki usia satu abad. Secara Hijriahakan jatuh pada 7 Februari 2023. Usia saya sekarang 56, berarti satu abad NU berikutnya usia 156, sudah enggak ada saya. Moga-moga yang muda-muda menyaksikan duaabad NU yang akan datang," ucapnya.

Ia pun menyatakan satuabad NU adalah momentum yang patut disyukuri karena NU telah dan akan terus mengepakkan sayap bagi kepentingan umat.

"Usia satu abad NU ini patut kita syukuri karena NU telah berbakti melalui pendidikan pesantren, ajaran agama, penguatan akidah, akhlak, juga generasi penerus yang lahir dari NU. Saya bersyukur sudah NU sejak sebelum lahir karena yang menikahkan saya adalah K.H.Bisri Syansuri. Mbah Bisri itu salah satu pendiri NU," ujar Gus Muhaimin.

Sebelum menghadiri Ijtima Ulama Se-NTB sekaligus peringatan Satu Abad NU itu, Gus Muhaimin juga menyempatkan berziarah ke makam salah satu ulama karismatik di Praya, Lombok Tengah, yakni Tuan Guru Haji Lalu Muhammad Faishal.

Selain itu, ia juga sempat bersilaturahim dengan pengasuh Pondok Pesantren Manhalul Ulum Praya TGH Lalu Habiburrahman Faishal dan alumni pondok pesantren tersebut. Silaturahim itu juga dihadiri Bupati Lombok Tengah H. Lalu Pathul Bahri.

Sementara kunjungan Gus Muhaimin ke Pulau Lombok didampingi sang istri Rustini Murtadlo, Wakil Ketua Umum DPP PKB sekaligus Wakil Ketua MPR RI Jazilul Fawaid, Wakil Bendahara Umum PKB Bambang Susanto, serta anggota DPR RI Fraksi PKB Rano Alfath dan Muhammad Kadafi.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement