Kamis 05 Jan 2023 20:58 WIB

Suhu Udara di Arab Saudi Diprediksi Terus Turun Hingga Nol Derajat Celsius

Temperatur turun bersamaan dengan hujan lebat dan hujan es di beberapa wilayah.

Rep: Imas Damayanti/ Red: Ani Nursalikah
Pegunungan Al-Soudah di Arab Saudi yang puncaknya berlapis salju bahkan saat musim panas. Suhu Udara di Arab Saudi Diprediksi Terus Turun Hingga Nol Derajat Celsius
Foto: Saudi Gazette/Rushoud al-Harthy
Pegunungan Al-Soudah di Arab Saudi yang puncaknya berlapis salju bahkan saat musim panas. Suhu Udara di Arab Saudi Diprediksi Terus Turun Hingga Nol Derajat Celsius

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pusat Meteorologi Nasional (NCM) Arab Saudi memprediksi suhu udara akan terus turun hingga mendekati antara lima derajat hingga nol derajat Celsius.

Dilansir di Saudi Gazette, Rabu (5/1/2023), berdasarkan prakiraan NCM, suhu di Saudi akan turun lebih jauh mulai Kamis. Suhu akan mulai memasuki penurunan yang signifikan di sejumlah wilayah Saudi mulai Kamis, menurut laporan Pusat Meteorologi Nasional.

Baca Juga

Suhu diperkirakan turun mencapai antara lima dan nol derajat Celcius di wilayah Tabuk, Al-Jouf, Hail dan wilayah Perbatasan Utara, sebagaimana dilaporkan Saudi Press Agency mengutip pernyataan NCM.

Laporan tersebut juga menunjukkan suhu akan mencapai antara lima dan sembilan derajat Celsius di wilayah Riyadh, Al-Qassim, dan bagian utara Provinsi Timur. Hujan sedang hingga lebat, disertai badai petir dan hujan es, akan dialami di banyak wilayah Kerajaan, terutama di wilayah Makkah, Madinah, dan Al-Baha.

 

Temperatur juga turun bersamaan dengan hujan lebat dan hujan es di beberapa wilayah Kerajaan Saudi. Untuk itu, sejumlah aktivitas warga, baik itu pekerjaan maupun sekolah terganggu.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement