Selasa 03 Jan 2023 13:16 WIB

Mawadah Muhtasib, Muslimah Arab Saudi Pencipta Kaligrafi Huruf Terbalik

Pesannya tidak hanya dimaksudkan untuk dibaca, tetapi juga diuraikan.

Rep: Imas Damayanti/ Red: Ani Nursalikah
Seorang Muslimah Arab Saudi bernama Mawadah Muhtasib berhasil menciptakan kaligrafi huruf terbalik.
Foto: Arab News
Seorang Muslimah Arab Saudi bernama Mawadah Muhtasib berhasil menciptakan kaligrafi huruf terbalik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Seorang Muslimah Arab Saudi bernama Mawadah Muhtasib berhasil menciptakan kaligrafi huruf terbalik. Seniman satu ini namanya cukup dikenal di kancah global.

Dilansir di Arab News, Selasa (3/1/2023), mulanya Mawadah mempelajari teknik ibunya menulis mundur pada usia 13 tahun hingga akhirnya Muhtasib berhasil memamerkan karyanya di London dan New York City.

Baca Juga

Muhtasib telah membangkitkan gairah seniman internasional dalam seni Arab dengan menciptakan kaligrafi Arab terbalik pertama atau kaligrafiti. Pesannya tidak hanya dimaksudkan untuk dibaca, tetapi juga dirancang untuk diuraikan.

Melibatkan penikmatnya dengan tantangan memecahkan kode huruf. Ini adalah bagian besar dari mengalami karya seni itu sendiri.

 

“Ini tentang memperluas kemampuan manusia untuk menciptakan yang tidak mungkin. Dan inilah yang saya coba lakukan,” katanya.

Terlahir dari upaya melapisi warisan huruf Arab dengan metode seni grafiti inovatif, karyanya berani menjadi yang pertama dari jenisnya. Sehingga dari karya-karyanya ia berhasil mengantongi sejumlah penghargaan kompetisi Bus Seni Dubai dan kesempatan untuk memamerkan karyanya di pameran eksklusif.

Ketika seni grafiti melonjak popularitasnya pada 2013, Muhtasib bereksperimen dengan lukisan mural bersama sebuah kelompok novelis dengan harapan mengembangkan bentuk seni tanpa batas. Dengan visi untuk memodernisasi yang tradisional, ia menciptakan jenis huruf dekoratif yang memadukan bahasa Arab dan Latin, ditulis dari kiri ke kanan.

“Kami sangat terbiasa dengan kaligrafi Arab ketika berbicara tentang kaligrafi Thuluth, Al-Kufi, Al-Naskh, dan sebagainya, dan kami hanya membaca seperti itu dan menyebarkannya. Ketika saya mengerjakan kaligrafi Arab saya, orang-orang duduk dan menatap pekerjaan saya selama berjam-jam mencoba mencari tahu apa huruf-huruf ini, dan saat mereka menyadari itu adalah bahasa Arab, mereka mulai menganalisis dan melihat semua huruf ini dalam bentuk yang berbeda. Kami sebagai penutur bahasa Arab tidak terbiasa," kata dia.

Bahasa Arab adalah salah satu bentuk seni terkaya, kata sang seniman, tetapi dalam modernitas, sulit untuk menghargai kedalaman sesuatu yang telah menjadi begitu biasa. Tujuannya tidak hanya membuat pemirsa membaca, tetapi juga untuk secara aktif merenungkan keindahan dan bentuk setiap coretan dan huruf dalam alfabet.

Muhtasib sekarang meneruskan keahliannya melalui lokakarya komunitas khusus untuk wanita, terakhir di festival berbasis cahaya terbesar di Saudi, Noor Riyadh. “Di bengkel-bengkel seni, saya tidak mengajarkan orang menulis terbalik. Pada dasarnya saya memberikan kunci bagaimana menggunakan alat-alat mulai berlatih dalam bentuk kaligrafi latin,” ujarnya.

Segera setelah siswa memahami anatomi keluarga font, Muhtasib memperkenalkan kuas miring, teknik layering, dan tekanan guratan. Dari sesi pertama, siswa dipulangkan dengan bentuk ekspresi kreatif yang baru.

"Jiwa seseorang diletakkan di atas sebuah halaman," katanya.

Menulis terbalik bukanlah hal baru. Menurut dia, bakatnya itu diturunkan dari sang ibu yang menurunkan kebiasaan itu setelah harus menulis mundur untuk menjaga privasi di tempat kerja.

Selain itu, ia mewariskan kecintaannya pada inovasi kreatif. Sementara sebagian besar ahli kaligrafi di Kerajaan meniru metode Barat, Muhtasib, pada usia 16 tahun, terinspirasi dan didorong oleh seniman Tunisia eL Seed dan seniman Maroko Saudi Shaker Kashgari.

“Saya mengambil trik yang diajarkan ibu saya bertahun-tahun yang lalu tentang cara menulis dan kemudian saya mengubahnya menjadi jenis huruf dekoratif,” kata Muhtasib.

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement