Ahad 25 Dec 2022 19:00 WIB

Pengadilan Mathura Perintahkan Arkeolog Mensurvei Masjid Shahi Idgah 

Masjid Ayodhya dirobohkan pada 1992.

Rep: Mabruroh/ Red: Muhammad Hafil
Palu hakim (Ilustrasi).
Foto: EPA
Palu hakim (Ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID,NEW DELHI — Banyak gugatan telah diajukan ke pengadilan yang menuntut pembongkaran Masjid Shahi Idgah abad ke-17. Kelompok hindu mengklaim bahwa masjid itu dibangun di atas properti Krishna Janambhumi.

Sebuah pengadilan di negara bagian utara India, Uttar Pradesh, memerintahkan melakukan survei terhadap Masjid Shahi Idgah abad ke-17 di Mathura, 57 kilometer (35 mil) utara kota Agra. Menurut pengadilan, survei akan dilakukan setelah 2 Januari 2023 dan laporan akan disampaikan setelah 20 Januari.

Baca Juga

Gugatan itu diajukan oleh pemimpin Hindu Sena sayap kanan, Wisnu Gupta, yang meminta kepemilikan atas tanah Masjid Shahi Idgah yang bersejarah. Masjid ini berdekatan dengan kuil, di mana umat Hindu percaya Dewa Krishna lahir. Tanggal sidang berikutnya telah ditetapkan untuk 20 Januari.

Wisnu Gupta dalam gugatannya mengklaim bahwa Idgah dibangun oleh Aurangzeb di atas 13,37 hektar tempat kelahiran Shri Krishna setelah menghancurkan kuil Sri Krishna.

 

Gugatan itu meminta pembatalan perjanjian antara Sri Krishna Janmasthan Seva Sangh dan Shahi Idgah yang dieksekusi pada tahun 1968, mengklaim bahwa itu ilegal.

Muslim di India prihatin dengan kampanye kelompok sayap kanan Hindu untuk mengklaim monumen dan masjid Muslim.

Kelompok Hindu di berbagai kota India telah mengklaim bahwa masjid dan monumen yang dibangun selama era Mughal dibangun setelah meratakan kuil Hindu.

Kampanye yang gigih

Kelompok-kelompok Muslim telah menentang langkah semacam itu, dengan mengatakan itu bertentangan dengan Undang-Undang Tempat Ibadah tahun 1991, yang mempertahankan status agama dari setiap tempat ibadah per 15 Agustus 1947.

Sebelumnya, pengadilan telah memerintahkan survei serupa terhadap Masjid Gyanvapi di Varanasi setelah gugatan diajukan oleh lima wanita Hindu yang mencari hak beribadah di kompleks masjid.

Masjid Gyanvapi yang berdekatan dengan Kuil Kashi Vishwanath berada di pusat pertempuran hukum yang sedang berlangsung di India. Masjid ini terletak di kota Varanasi di negara bagian utara Uttar Pradesh.

Umat Hindu secara luas percaya bahwa Masjid Gyanvapi juga dibangun atas perintah penguasa Mughal Aurangzeb dengan merobohkan bagian dari Kuil Kashi Vishwanath pada abad ke-17.

Setelah Masjid Babri di Ayodhya, Gyanvapi adalah masjid abad pertengahan lainnya yang diklaim oleh umat Hindu.

Kampanye gigih oleh kelompok Hindu sayap kanan untuk mengklaim monumen era Mughal dan masjid bersejarah telah menimbulkan gelombang kekhawatiran di kalangan minoritas, sejarawan, dan arkeolog di seluruh India.

Analis politik di India menghubungkan kebangkitan BJP dalam lanskap politik India dengan gerakan untuk membangun Ram Tempe yang megah di tempat Masjid Babri di kota Ayodhya.

Pada 6 Desember 1992, Masjid Babri abad ke-16 di kota Ayodhya, India utara, dirobohkan oleh kelompok garis keras Hindu, yang mengklaim situs itu adalah tempat kelahiran tuan mereka Ram.

Sumber:

https://www.trtworld.com/asia/indian-court-orders-archaeological-survey-of-another-historic-mosque-63843/amp

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement