Selasa 06 Dec 2022 19:41 WIB

Baitul Mal Aceh Pasang Patok di Tujuh Lokasi Aset Wakaf

Ini dilakukan untuk melindungi aset wakaf dan harta agama.

Warga keluar dari rumah sehat sederhana bantuan pemerintah dan anggota legislatif di Desa Ilie, Ulee Kareng, Banda Aceh, Senin (27/7/2020). Pemerintah melalui lembaga penyalur zakat Baitul Mal Banda Aceh sejak 2013 hingga pertengahan 2020 telah membangun dan merenovasi 231 unit rumah fakir miskin dan dhuafa yang tersebar di 90 Desa. Baitul Mal Aceh Pasang Patok di Tujuh Lokasi Aset Wakaf
Foto: Antara/Irwansyah Putra
Warga keluar dari rumah sehat sederhana bantuan pemerintah dan anggota legislatif di Desa Ilie, Ulee Kareng, Banda Aceh, Senin (27/7/2020). Pemerintah melalui lembaga penyalur zakat Baitul Mal Banda Aceh sejak 2013 hingga pertengahan 2020 telah membangun dan merenovasi 231 unit rumah fakir miskin dan dhuafa yang tersebar di 90 Desa. Baitul Mal Aceh Pasang Patok di Tujuh Lokasi Aset Wakaf

REPUBLIKA.CO.ID, BANDA ACEH -- Baitul Mal Aceh memasang patok dan papan penanda di tujuh lokasi aset wakaf dan harta agama yang dikelola oleh lembaga di wilayah Kabupaten Aceh Besar.

"Ini dilakukan untuk melindungi aset wakaf dan harta agama,"kata Kepala Sekretariat Baitul Mal Aceh Rahmad Raden, Selasa (6/12/2022).

Baca Juga

Selain memasang patok batas tanah dan papan informasi yang memuat nama aset, nazir, legalitas, ukuran, serta peruntukan tanah, Baitul Mal Aceh mengurus sertifikat tanah wakaf ke Badan Pertanahan Nasional (BPN). Ia menjelaskan, pengurusan legalitas tanah wakaf ditujukan untuk menghindari konflik serta memudahkan Baitul Mal menggunakan aset wakaf untuk berbagai kegiatan usaha.

"Dapat juga dibangun pesantren modern dan pertanian padi organik," katanya.

Kepala Bagian Wakaf dan Perwalian Sekretariat Baitul Mal Aceh Fachrur Razi menjelaskan bahwa tanah wakaf yang dipasangi papan nama antara lain tanah sawah wakaf di Lamsiteh (2.447 meter persegi) dan tanah sawah di Blang Kiree (1.793 meter persegi).

Di samping itu, tanah wakaf di Kajhu (863 meter persegi), tanah wakaf di Lambada Lhok (500 meter persegi), tanah wakaf di Ladong(8.994 meter persegi), serta tanah wakaf di Lam Griheu (17.948 meter persegi).

"Satu lokasi lagi harta agama yang dibeli dengan dana infak di Ladong, seluas 40.869 meter (persegi)," kata Fachrur.

"Seluruh tanah wakaf ini sudah mendapatkan legalitas Akte Ikrar Wakaf/AkteIkrar Wakaf Pengganti dari KUA dan dalam proses pengurusan sertifikat c dari BPN, yang diperkirakan selesai akhir Desember 2022," katanya.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement