Sabtu 03 Dec 2022 19:17 WIB

Pakar: Pola Hidup Hemat Jangan Saat Momentum Tertentu

Sudah sewajarnya setiap individu mempersiapkan kebutuhan prioritas.

Rep: Imas Damayanti/ Red: Agung Sasongko
Gaya Hidup (Foto: ilustrasi kopi)
Foto: Needpix
Gaya Hidup (Foto: ilustrasi kopi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Peneliti ekonomi syariah dari Sekolah Tinggi Ekonomi Islam (SEBI), Azis Setiawan, mengatakan, di tengah ancaman resesi ekonomi dunia maka setiap individu sebaiknya mulai mengatur kembali skala prioritas keuangan yang dimiliki. Meskipun ancaman resesi tersebut masih dalam kategori makro, tidak ada salahnya untuk membentengi diri dengan meng atur keuangan kembali.

"Tentu semua orang menghadapi tantangan resesi, maka menghadapinya harus hati-hati.Salah satu bagian yang perlu dijalankan adalah bersifat hemat. Ini hal yang positif, karena bagi orang yang beriman, dia akan meninjau kembali mana yang prioritas tentang kebutuhan karena ini sangat esensial, "kata Azis saat dihubungi Republika, Rabu (30/11/2022).

Baca Juga

Menurut dia, menjalankan pola hidup hemat juga bukan berarti harus dilakukan saat momentum tertentu saja, seperti hadirnya resesi. Di tengah kondisi ekonomi baik-baik saja pun, kata dia, sudah sewajarnya setiap individu mempersiapkan dan mempertimbangkan lagi kebutuhan prioritas untuk dikonsumsi.

Sebab, menurut dia, dalam ekonomi Islam terdapat tiga aspek penting yang harus dipahami. Yakni aspek kebutuhan, keinginan, dan aspek syahwat ekonomi. Dia menekankan, aspek kebutuhan dasar harus menjadi prioritas yang tidak boleh diintervensi oleh aspek keinginan.

 

"Maka ketika ada resesi, misalnya jika sebelumnya seseorang pola konsumsinya dikendalikan oleh syahwat konsumsi, hedonisme, maka prinsip hemat menjadi hal yang positif. Ini ajaran konsepsi Islam yang mendasar, kata dia.

Maka, bagaimana caranya untuk mengatur keuangan?

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement