Sabtu 05 Nov 2022 00:25 WIB

Kemenangan Netanyahu Tuai Kekhawatiran Warga Palestina

Hal ini dipercaya akan meningkatkan ketegangan di kawasan secara keseluruhan.

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Ani Nursalikah
Mantan Perdana Menteri Israel dan ketua partai Likud, Benjamin Netanyahu dan istrinya Sara memberi isyarat setelah hasil exit poll pertama untuk pemilihan Parlemen Israel di markas partainya di Yerusalem, Rabu, 2 November 2022. Kemenangan Netanyahu Tuai Kekhawatiran Warga Palestina
Foto: AP/Tsafrir Abayov
Mantan Perdana Menteri Israel dan ketua partai Likud, Benjamin Netanyahu dan istrinya Sara memberi isyarat setelah hasil exit poll pertama untuk pemilihan Parlemen Israel di markas partainya di Yerusalem, Rabu, 2 November 2022. Kemenangan Netanyahu Tuai Kekhawatiran Warga Palestina

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM -- Kemenangan Benjamin Netanyahu dalam pemilihan Israel menuai reaksi dari warga Palestina. Aliansi antara Partai Likud Benjamin Netanyahu dan partai sayap kanan agama Zionisme memenangkan suara mayoritas dan ditetapkan untuk membentuk pemerintahan Israel berikutnya.

Partai sayap kanan Israel terus mendominasi Knesset Israel, dengan kehadiran pasukan Zionis religius yang semakin kuat. Sementara itu, faksi-faksi politik dan militer Palestina dengan suara bulat menyatakan kekhawatirannya atas hasil pemilu tersebut.

Baca Juga

Juru bicara Front Demokratik untuk Pembebasan Palestina - DFLP, Saleh Nasser, mengatakan pemilihan Israel ini menunjukkan kembalinya ekstrem kanan Israel, yang sangat dikenal oleh rakyat Palestina.

"Ini adalah kepemimpinan yang memusuhi hak-hak rakyat kami. Sudah waktunya untuk mengatur kembali rumah internal Palestina, serta mempersiapkan diri atas tindakan agresif yang akan datang oleh pemerintah Israel yang baru terhadap warga Palestina," ujar dia dikutip di The New Arab, Jumat (4/11/2022).

 

Di sisi lain, juru bicara Fatah selaku faksi terkemuka Otoritas Palestina Munther Al-Hayek menyebut Palestina seolah berada di depan gelombang agresi baru. Hal ini dipercaya akan meningkatkan ketegangan di kawasan secara keseluruhan.

“Tindakan perlawanan harus meningkat, sekaligus upaya untuk menyatukan posisi Palestina melalui pencapaian persatuan nasional yang nyata,” lanjutnya.

Tak berhenti di situ,  juru bicara Hamas selaku gerakan Islam Palestina dan saingan utama Fatah PA Hazem Qassem juga turut buka suara atas pemilihan ini. Ia menyebut hasil pemilihan Israel menunjukkan masyarakat Zionis sedang menuju fasisme yang lebih ditujukan terhadap rakyat Palestina.

"Kepemimpinan Palestina tidak boleh menaruh harapan pada hasil dari hasil ini," kata dia.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement