Kamis 03 Nov 2022 00:07 WIB

Dukung Kajian Islam, Sharjah Luncurkan Kamus Sejarah Bahasa Arab

Kesembilan belas kamus Arab upaya mendukung kajian Islam dan budaya

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah
Bendera Uni Emirat Arab (UEA) berkibar di Dubai Marina, Dubai, UEA. Kesembilan belas kamus Arab upaya Sharjah UEA, mendukung kajian Islam dan budaya
Foto: Reuters
Bendera Uni Emirat Arab (UEA) berkibar di Dubai Marina, Dubai, UEA. Kesembilan belas kamus Arab upaya Sharjah UEA, mendukung kajian Islam dan budaya

REPUBLIKA.CO.ID, ABU DHABI — Anggota Dewan Tertinggi dan Penguasa Sharjah, Dr Sheikh Sultan Bin Mohammed Al Qasimi, pada Selasa (1/11/2022) meluncurkan 19 volume baru Kamus Sejarah Bahasa Arab di markas besar Akademi Bahasa Arab di Sharjah. 

Kesembilan belas jilid baru Kamus Sejarah Bahasa Arab mencakup empat huruf, sehingga jumlah total huruf yang diedit sejauh ini menjadi 9, sehingga meningkatkan jumlah jilid proyek yang telah selesai menjadi 36. 

Baca Juga

Volume Kamus Sejarah Bahasa Arab diterbitkan, diarahkan dan dicetak di Al Qasimi Publications di Sharjah. Pembuatan kamus sejarah bahasa arab ini sangat penting dalam rangka menyebarkan, mempelajari dan mengajarkan bahasa Arab di akademi-akademi. 

Sheikh Sultan mengumumkan dana abadi untuk mendukung Akademi-Akademi ini dalam memenuhi misi mereka sepenuhnya, menunjuk pada pentingnya mendirikan pusat-pusat swasta yang dimiliki Akademi. 

 

Syekh Sultan menyampaikan upaya besar dalam mendukung pembelajaran bahasa Arab di Sharjah, menunjukkan visi dan gagasan pendirian Universitas Al Qasimia, yang datang sebagai puncak dari upaya Yang Mulia untuk mendukung bahasa Arab dan Islam.  

“Di sini, di Sharjah, kami mendirikan Universitas Al Qasimia, dan universitas ini adalah milik saya, dan banyak meluluskan mahasiswa dari Jepang hingga Amerika,” katanya dilansir dari Gulf Today, Rabu (2/11/2022). 

Syekh Sultan menekankan pentingnya melestarikan tradisi Arab di setiap tempat dan waktu dari semua anggota masyarakat, karena ini adalah bagian yang menyatu dengan berbicara bahasa Arab dan menunjukkan rasa memiliki. 

"Kami telah bekerja untuk mendirikan lembaga khusus untuk bahasa Arab, dan kami telah menetapkan mereka dengan keputusan dan hukum untuk melestarikannya, agar tidak membuat mereka tertiup angin, dan membuat pecinta bahasa ini bertanggung jawab atas mereka,” ungkapnya. 

Syekh Sultan mengakhiri pidatonya dengan berbicara tentang sejarah kuno Sharjah, sebagaimana disebutkan dalam laporan pemimpin yang dikirim oleh Alexander Agung ketika dia datang ke Persia pada 331 sebelum Masehi menunjukkan bahwa Sharjah dan masyarakatnya melestarikan bahasa, sastra dan puisi, menyoroti peran mereka dalam mendukung dan menyebarkan ilmu pengetahuan dan pengetahuan. 

Sementara itu, sejumlah peserta dari Akademi menyampaikan apresiasi mereka kepada Penguasa Sharjah karena memberikan dukungan besar untuk bahasa Arab. 

Penguasa Sharjah meluncurkan 17 bagian pertama dari "Kamus Sejarah Bahasa Arab" pada pembukaan Pameran Buku Internasional Sharjah edisi ke-40 2021. Dengan peluncuran resmi situs web kamus, orang dapat mencari dan membaca semua volume dengan lengkap.

 

 

Sumber: gulftoday  

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement