Sabtu 01 Oct 2022 09:25 WIB

Ulama Senior Iran Serukan Tindakan Keras Terhadap Demonstran Mahsa Amini

Kematian Mahsa Amini telah menyebabkan demonstrasi besar di Iran sejak 2019.

Rep: Rossi Handayani/ Red: Ani Nursalikah
Seorang demonstran pro-pemerintah Iran mengangkat poster mendiang Pengawal Revolusi Jenderal Qassem Soleimani, yang tewas di Irak dalam serangan pesawat tak berawak AS pada tahun 2020, selama rapat umum yang mengutuk protes anti-pemerintah baru-baru ini atas kematian Mahsa Amini, seorang demonstran pro-pemerintah Iran. Wanita berusia 22 tahun itu ditahan oleh polisi moral bangsa, di Teheran, Iran, Minggu, 25 September 2022. Ulama Senior Iran Serukan Tindakan Keras Terhadap Demonstran Mahsa Amini
Foto: AP/Vahid Salemi
Seorang demonstran pro-pemerintah Iran mengangkat poster mendiang Pengawal Revolusi Jenderal Qassem Soleimani, yang tewas di Irak dalam serangan pesawat tak berawak AS pada tahun 2020, selama rapat umum yang mengutuk protes anti-pemerintah baru-baru ini atas kematian Mahsa Amini, seorang demonstran pro-pemerintah Iran. Wanita berusia 22 tahun itu ditahan oleh polisi moral bangsa, di Teheran, Iran, Minggu, 25 September 2022. Ulama Senior Iran Serukan Tindakan Keras Terhadap Demonstran Mahsa Amini

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Seorang ulama senior Iran, Mohammad Javad Haj Ali Akbari menyerukan tindakan keras pada Jumat (30/9/2022) terhadap pengunjuk rasa yang marah dengan kematian seorang wanita muda dalam tahanan polisi.

"Keamanan kami adalah hak istimewa kami. Rakyat Iran menuntut hukuman terberat bagi para perusuh barbar ini. Masyarakat ingin kematian Mahsa Amini diungkap, agar musuh tidak bisa memanfaatkan kejadian ini," kata Mohammad Javad Haj Ali Akbari, dilansir dari Al Araby pada Sabtu (1/10/2022).

Baca Juga

Sebelumnya Amini (22 tahun) dari kota Kurdi Iran Saqez, ditangkap bulan ini di Teheran, karena dia mengenakan pakaian yang dianggap tidak sesuai. Penangkapan dilakukan oleh polisi moral yang menegakkan aturan berpakaian ketat untuk wanita.

Kematiannya telah menyebabkan demonstrasi besar pertama tentang oposisi di jalan-jalan Iran sejak pihak berwenang menghancurkan protes terhadap kenaikan harga bensin pada 2019. Demonstrasi dengan cepat berkembang menjadi pemberontakan populer melawan pendirian ulama.

 

Penembakan berat dapat terdengar di video yang diposting di media sosial, ketika pengunjuk rasa meneriakkan "Matilah Khamenei". Hal ini mengacu pada Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei.

Di samping itu, Amnesty International mengatakan pada Jumat bahwa tindakan keras pemerintah terhadap demonstrasi sejauh ini telah menyebabkan kematian sedikitnya 52 orang. Sementara ratusan lainnya terluka.

Kelompok hak asasi manusia mengatakan dalam sebuah pernyataan mereka telah memperoleh salinan dokumen resmi yang mencatat Markas Besar Angkatan Bersenjata mengeluarkan perintah kepada komandan di semua provinsi untuk menghadapi pengunjuk rasa dengan keras. Mereka digambarkan sebagai pengacau dan anti-revolusioner.

Meskipun jumlah korban tewas meningkat dan tindakan keras oleh pihak berwenang, video yang diposting di Twitter menunjukkan demonstran menyerukan jatuhnya lembaga ulama. Akun Twitter aktivis 1500tasvir memposting video yang dikatakan menunjukkan protes di kota-kota termasuk Ahvaz di barat daya, Mashhad di timur laut dan Zahedan di tenggara, di mana orang dikatakan menyerang kantor polisi.

Televisi pemerintah mengatakan individu bersenjata tak dikenal melepaskan tembakan ke sebuah kantor polisi di Zahedan di tenggara, mendorong pasukan keamanan untuk membalas tembakan. Sementara Kantor berita semi-resmi Fars mengatakan setidaknya dua orang tewas dan puluhan lainnya terluka.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement