Kamis 16 Jun 2022 18:34 WIB

RMI NU: Santripreneur Ikhtiar Dorong Generasi Mandiri 

RMI NU menyambut baik dan mendukung Program Santripeneur

Rep: Rossi Handayani/ Red: Nashih Nashrullah
Ilustrasi santri di Pondok Pesantren.  RMI NU menyambut baik dan mendukung Program Santripeneur
Foto: ANTARA/NOVRIAN ARBI
Ilustrasi santri di Pondok Pesantren. RMI NU menyambut baik dan mendukung Program Santripeneur

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Program Santripreneur yang digulirkan dianggap sebagai sebuah ikhtiar untuk mendorong generasi penerus yang mandiri.

Hal ini disampaikan Wakil Ketua Rabithah Ma’ahid Islamiyah Nahdlatul Ulama (RMI NU), Kiai Hodri Ariev. "RMI menyambut baik dan mendukung program Santripeneur sebagai ikhtiar mendorong lahirnya generasi bangsa yang Mandiri, yang mampu berpartisipasi aktif dalam pembangunan nasional," kata Kh Hodri pada Rabu (15/6/2022). 

Baca Juga

Kiai Hodri mengungkapkan, lahirnya santri pengusaha akan memberi efek positif tidak hanya dalam kemandirian secara finansial. Akan tetapi juga keteladanan bagi santri-santri lain, yang sejatinya adalah generasi bangsa.  

"Lebih dari itu, program Santripeneur bisa menjadi aspek yang mempertemukan kemandirian duniawi dengan kesadaran ukhrawi," ucap Kiai Hodri. 

 

"Program Santripeneur hendaknya tidak hanya memberikan bekal skill sebagai pengusaha tetapi juga terbentuknya komunitas pengusaha santri yang bisa saling mendukung dan menguatkan untuk kemajuan bangsa," lanjut Kiai Hodri. 

Sebelumnya Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengunjungi di Pondok Pesantren Modern Hidayatussalikin, Bukit Intan, Pangkalpinang, Selasa (14/6/2022). Wapres menyerahkan bantuan Program Santripreneur dari Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) kepada perwakilan tiga orang santri.  

Bantuan Program Santripreneur ini berupa pelatihan, pembinaan, dan juga modal usaha yang akan diberikan kepada para santri sesuai jenis usaha dan kebutuhannya. 

Wapres mengatakan, menjadi santri tidak hanya terbatas untuk menjadi seorang ulama maupun ustadz, tetapi juga bisa menjadi apapun. 

"Santri juga bisa jadi apa saja ya, bisa jadi ustadz, bisa jadi bupati, bisa jadi gubernur, bisa jadi presiden, Gus dur itu santri, bisa jadi presiden, saya juga santri bisa jadi wakil presiden, jadi pokoknya belajar, insya Allah, semangat ya, mencari ilmu, insya Allah," ujarnya.      

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement