Kamis 16 Jun 2022 06:07 WIB

Amnesty: India Harus Hentikan Tindakan Kejam pada Pendemo Muslim

Polisi India menindak pengunjuk rasa dengan penggunaan kekuatan berlebihan.

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah
Muslim India memegang plakat menuntut penangkapan Nupur Sharma, juru bicara partai nasionalis Hindu yang berkuasa, ketika mereka bereaksi terhadap referensi menghina Islam dan Nabi Muhammad yang dibuat olehnya selama protes di Ahmedabad, India, Rabu, 8 Juni 2022. Amnesty: India Harus Hentikan Tindakan Kejam pada Pendemo Muslim
Foto:

Kecaman global atas komentar yang menghina

Kota-kota di seluruh India menyaksikan demonstrasi yang cukup besar pada Jumat pekan lalu, dengan beberapa orang banyak membakar patung Nupur Sharma, juru bicara BJP yang kini telah ditangguhkan. Dia yang telah membuat pernyataan menghina terhadap Nabi dan istrinya Aisyah dalam debat TV.

Sharma telah diskors dari partai tersebut. BJP mengeluarkan pernyataan yang mengatakan mereka menghormati semua agama, sementara pemerintah dari hampir 20 negara mayoritas Muslim memanggil utusan India mereka untuk menyatakan ketidaksetujuan mereka.

Pada Jumat lalu juga, protes besar terjadi di negara-negara tetangga, dengan polisi memperkirakan lebih dari 100 ribu orang dimobilisasi di seluruh Bangladesh. Sebanyak 5.000 orang lainnya turun ke jalan di kota Lahore, Pakistan, menuntut pemerintah mereka mengambil tindakan lebih keras terhadap India atas komentar tersebut.

Kebijakan diskriminatif BJP terhadap umat Islam

Sejak berkuasa secara nasional pada 2014, Partai Bharatiya Janata (BJP) telah dituduh menerapkan kebijakan diskriminatif terhadap umat Islam. Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi mengusulkan undang-undang kontroversial yang memberikan kewarganegaraan lebih cepat kepada pengungsi di India, tetapi tidak jika mereka Muslim.

Sementara pemerintah negara bagian BJP mengesahkan undang-undang yang mempersulit pernikahan antaragama. Umat ​​Islam juga dituduh menyebarkan Covid-19. Dalam beberapa tahun terakhir, sekelompok Hindu telah menargetkan umat Islam yang berdoa pada Jumat di India utara.

BJP baru-baru ini melarang mengenakan jilbab di ruang kelas di negara bagian Karnataka Selatan. Kelompok Hindu garis keras kemudian menuntut pembatasan seperti itu di lebih banyak negara bagian India. Penjual daging kambing dan penjual buah Muslim juga menjadi sasaran kelompok sayap kanan Hindu.

Selama festival Hindu pada April, massa Hindu melempari batu ke masjid di beberapa daerah, sementara DJ memainkan musik keras di luar masjid saat jamaah berdoa. Biksu Hindu yang dikenal karena pidato anti-Muslim mereka yang berapi-api telah menyerukan pembersihan etnis Muslim India tipe Rohingya. 

photo
Infografis Politikus Hina Nabi Muhammad, India Panen Kecaman - (Republika.co.id)

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement