Selasa 14 Jun 2022 11:26 WIB

Kemenag Gelar Sidang Isbat Awal Dzulhijjah pada 29 Juni 2022

Sidang Isbat Awal Dzulhijjah akan terbagi dalam tiga tahap.

Rep: Amri Amrullah/ Red: Ani Nursalikah
Petugas saat memantau hilal di Masjid Al Musyariin, Jakarta. Kemenag Gelar Sidang Isbat Awal Dzulhijjah pada 29 Juni 2022
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Petugas saat memantau hilal di Masjid Al Musyariin, Jakarta. Kemenag Gelar Sidang Isbat Awal Dzulhijjah pada 29 Juni 2022

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Agama (Kemenag) akan menggelar Sidang Isbat Awal Dzulhijjah pada 29 Zulkaidah 1443 H atau bertepatan pada Rabu, 29 Juni 2022. Sesuai rencana, sidang isbat akan digelar di Auditorium HM. Rasjidi, Kantor Kemenag RI, Jalan MH. Thamrin, Jakarta.

Direktur Urusan Agama Islam dan Pembinaan Syariah (Urais dan Binsyar) Ditjen Bimas Islam Kemenag Adib menerangkan, sidang isbat tersebut bertujuan menetapkan Idul Adha yang jatuh pada 10 Dzulhijjah.

Baca Juga

“Kami akan menggelar Sidang Isbat Awal Dzulhijjah pada 29 Juni 2022 untuk menetapkan Idul Adha 1443 H. Ini merupakan layanan untuk memberikan kemudahan bagi masyarakat dalam pelaksanaan terkait ibadah di bulan Dzulhijjah,” kata Adib dalam rapat persiapan Sidang Isbat Awal Dzulhijjah di Kantor Kemenag RI, Jakarta, Selasa (14/6/2022).

Mantan kepala Kanwil Kemenag Jawa Barat ini menegaskan pelaksanaan sidang isbat merupakan bagian penting dari tugas Kemenag, khususnya Ditjen Bimas Islam. Karenanya, dia meminta semua pihak yang terlibat untuk mempersiapkan diri secara maksimal.

“Belajar dari sidang isbat yang sudah kita laksanakan yaitu Sidang Isbat Awal Ramadan dan Sidang Isbat Awal Syawal, meski resonansi Sidang Isbat Awal Dzulhijjah tidak sekuat sidang-sidang tersebut, tapi tetap perlu persiapan yang maksimal,” pesannya.

Kepala Subdirektorat Hisab Rukyat dan Syariah Ditjen Bimas Islam Kemenag Ismail Fahmi menjelaskan Sidang Isbat Awal Dzulhijjah akan terbagi dalam tiga tahap.

“Sesi pertama akan dimulai pukul 17.00 WIB, berupa pemaparan posisi hilal Awal Dzulhijjah 1443 Hijriyah oleh anggota Tim Unifikasi Kalender Hijriyah Kemenag,” katanya.

Sesi kedua, lanjut Ismail, sidang isbat yang dimulai setelah Magrib, serta diawali dengan penyampaian laporan data hisab dan hasil rukyatul hilal dari sejumlah titik yang ditentukan di Indonesia."Sesi ketiga, pengumuman hasil Sidang Isbat Awal Dzulhijjah yang disiarkan langsung oleh TVRI sebagai TV Pool dan live streaming medsos Kemenag," kata Ismail.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement