Rabu 20 Apr 2022 13:53 WIB

OKI: Pembakaran Alquran di Swedia Bentuk Melanggengkan Tren Islamofobia

Pembakaran Alquran provokasi dan hasutan terhadap Muslim.

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah
Rasmus Paludan, pemimpin dari partai sayap kanan Denmark, Stram Kurs membuat tindakan provokatif dengan membakar salinan Alquran di ruang terbuka di Kota Linkoping, Swedia, yang dikenal banyak penduduk Muslim tinggal di kawasan tersebut. OKI: Pembakaran Alquran di Swedia Bentuk Melanggengkan Tren Islamofobia
Foto: Dok TRT World
Rasmus Paludan, pemimpin dari partai sayap kanan Denmark, Stram Kurs membuat tindakan provokatif dengan membakar salinan Alquran di ruang terbuka di Kota Linkoping, Swedia, yang dikenal banyak penduduk Muslim tinggal di kawasan tersebut. OKI: Pembakaran Alquran di Swedia Bentuk Melanggengkan Tren Islamofobia

REPUBLIKA.CO.ID, ISTANBUL -- Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) mengecam keras pembakaran salinan kitab suci Alquran di Swedia. Kelompok itu mengatakan tindakan tersebut telah menimbulkan kekhawatiran Muslim tentang tren Islamofobia yang mengkhawatirkan, yang dilanggengkan oleh para pendukung ekstrem kanan.

Dalam sebuah pernyataan, Sekretaris Jenderal OKI Hissein Brahim Taha mengecam tindakan provokatif pembakaran salinan Alquran selama demonstrasi anti-Muslim, seperti yang telah terjadi di Linkoping, Norrkoping, dan kota-kota lain di Swedia. 

Baca Juga

Dilansir dari Anadolu Agency, Selasa (29/4/2022), Ketua OKI mengatakan pembakaran Alquran tidak mencerminkan pandangan mayoritas warga Swedia dan Eropa. Semua ini terjadi setelah pekan lalu, pemimpin kelompok sayap kanan Stram Kurs (Garis Keras) Rasmus Paludan membakar salinan kitab suci umat Islam di kota Linkoping selatan Swedia. Dia juga mengancam akan membakar salinan Alquran selama demonstrasi lebih lanjut.

 

 

Turki, Arab Saudi, dan sejumlah negara dan organisasi Arab dan Muslim telah mengutuk pembakaran Quran. Mereka menyebut tindakan itu sebagai provokasi dan hasutan terhadap Muslim.

Beberapa negara bahkan memanggil Duta Besar Swedia untuk menyampaikan protes. Seperti Uni Emirat Arab (UEA) yang memanggil Duta Besar Swedia untuk negara itu, Liselott Andersson, untuk memprotes pembakaran salinan Alquran oleh oknum ekstremis di negara Nordik itu. Menteri Negara Kerja Sama Internasional Reem Al-Hashimy menegaskan penolakan UEA terhadap semua praktik yang menyinggung agama. 

 

Kementerian luar negeri Irak juga memanggil utusan Swedia ke Ibu Kota Baghdad untuk memprotes demonstrasi pembakaran Alquran yang terjadi di Swedia.

https://www.aa.com.tr/en/world/top-islamic-bloc-condemns-quran-burning-in-sweden/2567661

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement