Sabtu 26 Feb 2022 04:52 WIB

Umat Islam di Prancis akan Kembali Hadapi Tahun-Tahun Berat?

Tak ada satu calon presiden Prancis yang memiliki pembelaan terhadap Islam

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah
Bendera Prancis. Tak ada satu calon presiden Prancis yang memiliki pembelaan terhadap Islam
Foto:

Tapi, yang membuat frustrasi, Muslim di Prancis harus menanggung beban retorika semacam itu, yang hanya meningkatkan ketakutan dan perpecahan di negara itu. Tapi bukankah itu yang ingin dicapai oleh banyak kandidat politik utama Prancis? 

Para kandidat utama untuk Pemilihan 2022 kebanyakan dari mereka memiliki sikap ekstrem kanan. Misalnya Marine La Pen (Reli Nasional), yang terkenal karena memegang pandangan Islamofobia dan anti-Semit.  

Le Pen mengusulkan untuk melarang jilbab di semua pengaturan publik. Lebih mengejutkan lagi, dia bahkan melanjutkan dengan menyatakan bahwa jilbab adalah sepotong pakaian dengan ideologi Islam dan mencap mereka bahwa jilbab adalah "totaliter dan pembunuh". 

Sebuah pernyataan yang jauh dari kebenaran, dan sangat merusak dan menyinggung populasi Muslim Prancis yang sama sekali tidak dapat diwakili oleh Le Pen. 

Yang terburuk, kandidat utama lainnya, Eric Zeymour (Partai Raconquete), jauh lebih menggelikan dan memuntahkan sentimen rasis dan anti-Muslim secara terbuka dan tanpa penyesalan. Zeymour menargetkan Muslim dan menuntut agar Muslim Prancis 'meninggalkan keyakinan mereka'.  

Ada ketakutan nyata bahwa jika politisi sayap kanan yang lebih jahat ini berkuasa, umat Islam dapat menghadapi lebih banyak kesulitan daripada yang mereka hadapi saat ini. 

Banyak Muslim Prancis mengaku, bahwa mereka merasa tidak memiliki perwakilan nyata yang peduli dengan kebutuhan mereka dan bahwa siapa pun yang mereka pilih akan meneruskan narasi Islamofobia yang sedang berlangsung, yang telah lazim di negara itu selama bertahun-tahun. 

Baca juga: Kisah Puji dan Agus, Suami Istri yang Bersama-sama Masuk Islam

Benih-benih kebencian dan perpecahan terhadap Muslim di Prancis telah ditaburkan, tahun demi tahun, dan pada dasarnya telah menjadi arena Islamofobia, di mana para politisi menggunakan bashing Muslim sebagai strategi elektoral untuk memenangkan suara. 

Tidak mengherankan bahwa umat Islam di negara ini tidak tahu mana yang lebih rendah dari dua kejahatan, ketika memutuskan siapa yang akan memimpin negara berikutnya, tetapi dengan calon-calon saat ini, umat Islam bersiap untuk tahun yang lebih sulit lagi ke depan.

 

 

Sumber: middleeastmonitor

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement