Rabu 26 Jan 2022 06:31 WIB

Arab Saudi Larang Pekerja Penuh Waktu Masjid Miliki Dua Pekerjaan

Arab Saudi membatasi pekerjaan pekerja masjid penuh waktu.

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Ani Nursalikah
Petugas kesehatan Arab Saudi dengan memakai APD mendesinfeksi lantai Masjid Namira di Arafah, Makkah. Arab Saudi Larang Pekerja Penuh Waktu Masjid Miliki Dua Profesi
Foto: Reuters
Petugas kesehatan Arab Saudi dengan memakai APD mendesinfeksi lantai Masjid Namira di Arafah, Makkah. Arab Saudi Larang Pekerja Penuh Waktu Masjid Miliki Dua Profesi

REPUBLIKA.CO.ID, RIYADH -- Otoritas keagamaan Kerajaan Arab Saudi telah menetapkan penunjukan karyawan untuk melayani kebutuhan masjid harus dibatasi, terutama bagi pekerja penuh waktu. Informasi tersebut semula muncul dalam sebuah surat kabar lokal.

Menteri Urusan Islam Arab Saudi Abdelatif Al Sheikh telah mengeluarkan surat edaran dimana karyawan, yang dikenal sebagai pelayan masjid, tidak boleh memiliki pekerjaan lain.

Baca Juga

“Surat edaran menteri mengatur pekerjaan abdi masjid dan melakukan daftar semua karyawan yang melakukan pekerjaan ini,” kata sebuah sumber yang tidak disebutkan namanya, dikutip di Gulf News, Rabu (26/1/2022).

Sumber tersebut juga menyebut karyawan yang tidak bekerja penuh waktu akan dikecualikan dari aturan tersebut. Sebuah upaya disebut akan dilakukan untuk memastikan semua pelayan masjid tidak memiliki pekerjaan lain.

 

Sampai berita ini diterbitkan, tidak ada komentar resmi langsung atas laporan tersebut. Di sisi lain, tidak ada angka yang diberikan tentang jumlah karyawan penuh waktu tersebut.

https://gulfnews.com/world/gulf/saudi/saudi-arabia-limits-mosque-service-to-full-timers-1.1643104628399

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement