Sabtu 13 Nov 2021 05:27 WIB

Berkencan Sebagai Muslim Kulit Hitam di Inggris

Identitas sebagai Islam ternyata penting bagi Muslim Kulit Hitam Inggris

Mustafa, Muslim Inggris ketika berkisah tentang lika-liku mencari jodoh di London.
Foto: Al Jazeera
Mustafa, Muslim Inggris ketika berkisah tentang lika-liku mencari jodoh di London.

REPUBLIKA.CO.ID, “Saya semakin menerima kenyataan bahwa saya mungkin tidak akan pernah menikah,” kata Mustafa, seorang pria Muslim kulit hitam berusia 34 tahun yang meminta agar kami tidak menggunakan nama aslinya.

Dia telah berkencan dua kali dengan wanita yang dia temui di aplikasi kencan pada tahun lalu. Namun ini hanya  membuatnya merasa lelah dan ragu bahwa dia akan pernah menemukan hubungan yang tulus dengan seseorang.

"Dia telah beralih ke aplikasi lain, katanya seraya menyesali semua ini terjadi karena tidak ada kesempatan melakukan kencan di komunitas Inggris-Somalia seperti dirinya. Ia pun kembali meratap, “sangat sulit untuk menemukan seseorang. Dan itu berlaku untuk setiap aplikasi kencan online di Inggris, tidak masalah apakah itu di aplikasi Muzmatch, Tinder, atau Engsel.”

Bagi Mustafa situasi tanpa pasaangan tak terbayangkan pada hidupnya di pertengahan usia tiga puluhan. Ketika dia masih muda, dia membayangkan dirinya sebagai suami yang setia dan ayah yang penuh kasih bagi beberapa anak sekarang. Dalam gambaran mental kebahagiaan keluarga ini, dia juga semât ingin tinggal di sebuah pondok indah di pedesaan Inggris lengkap dengan “danau atau semacamnya”.

Menyadari keadaannya, sebagai gantinya, dia baru-baru ini bertepatan dengan perayaan diri sebagai seorang single yang berulang tahun ke-34, di kemudian memlilh tinggal di sebuah flat yang menghadap ke lengkungan Stadion Wembley di London Barat Laut. Tapi, dia menambahkan bisa hidup nyaman. "Saya sudah mulai belajar bersepeda di sana."

Membahas hobi dan minatnya – bersepeda, membaca, menulis – Mustafa memang terdengar lebih optimis. Dia telah mengarahkan energinya menjauh dari pengejaran cinta yang berubah-ubah dan tak terduga, menuju variabel-variabel hidupnya yang dapat dia kendalikan, seperti mengambil hiburan baru.

Sosok dengan nasib seperti Mustofa di kalangan Muslim kulit hitam Inggris tidak sendirianlah. Namun ternyata banyak juga dialami.

'Yang mereka lihat hanyalah pria kulit hitam'

Meskipun komunitas Muslim Kulit Hitam Inggris memiliki budaya yang beragam, termasuk orang-orang dari berbagai latar belakang Afrika dan Karibia, komunitas ini hanya terdiri dari 10 persen dari populasi Muslim Inggris. Hal ini dapat membuat kencan atau menemukan pasangan pernikahan menjadi peristiwa yang sangat sulit.

Sebuah survei baru-baru ini oleh Muzmatch, aplikasi kencan khusus Muslim yang telah digembar-gemborkan untuk membantu 20.000 Muslim bertemu dan menikah sejak diluncurkan pada tahun 2015, mengungkapkan tantangan yang dihadapi oleh Muslim kulit hitam yang berkencan di Inggris.

Pada sebuah survei, Muzmatch bertanya kepada 471 anggota mereka dari kelompok etnis yang berbeda. Salah satu pertanyaanya: apakah mereka merasa bahwa ras dan etnis mempengaruhi kesempatan mereka untuk mencari jodoh?  Apakah mereka juga memiliki pengalaman negatif sebagai akibat dari ini.

Dalam jawaban mereka, para pengguna aplikasi kencan Muzmatch yang berkulit hitam menunjuk ke berbagai masalah. Hal itu termasuk soal fetisisasi, warna kulit, dan diskriminasi.

Sebagian besar wanita kulit hitam yang disurvei mengeluh tentang fetishized dan dicap "eksotis". Seorang wanita Afrika Barat menggambarkan bagaimana wanita berkulit gelap dianggap tidak menarik dan bagaimana dia disebut n-word (bukan bagian dunia) oleh satu pengguna aplikasi.

Seorang pria Sudan menyatakan keprihatinan bahwa dia dicocokkan dengan wanita dengan minat yang sama dengannya yang kemudian menolaknya karena keluarga mereka tidak akan menerimanya. “Tidak masalah jika Anda berada di agama Anda dan memiliki karier yang sukses. Yang mereka lihat hanyalah pria kulit hitam,” jelasnya.

Mustafa pun telah memiliki pengalaman serupa. Dia menemukan bahwa popularitasnya di aplikasi kencan itu berhubungan langsung dengan ras dan etnisnya. “Banyak wanita Muslim non-Kulit Hitam memasang penafian di profil mereka bahwa keluarga mereka tidak akan menerima siapa pun di luar etnis mereka, atau bahkan kelompok etnis saya,” katanya.

Muzmatch saat ini memiliki 5 juta pengguna terdaftar di seluruh dunia. Semua pengguna diharuskan mengunggah setidaknya satu foto untuk mengonfirmasi identitas mereka, tetapi setelah ini selesai, mereka dapat mengontrol siapa yang dapat melihat foto mereka. Aplikasi ini menyertakan filter seperti usia, pekerjaan, tinggi, dan etnis, yang ditambahkan tahun lalu setelah pengguna mengeluh bahwa mereka tidak merasa terwakili di platform.

“Dalam arti yang lebih luas, tujuan Muzmatch adalah untuk mengintegrasikan komunitas Muslim,” jelas Shahzad Younas, pendiri dan CEO aplikasi. “Tetapi kami juga ingin mengangkat minoritas dari kelompok yang lebih kecil dan membantu mereka menemukan satu sama lain.” 

 

sumber : Al Jazeera

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement