Jumat 03 Sep 2021 23:55 WIB

RMI PBNU Nilai Vaksinasi Perlu Menyasar Pesantren Kecil

Pesantren tidak perlu malu-malu untuk mengajukan vaksinasi santrinya.

Rep: Fuji E Permana/ Red: Ani Nursalikah
RMI PBNU Nilai Vaksinasi Perlu Menyasar Pesantren Kecil. Sejumlah santri menunggu untuk disuntik vaksin COVID-19 di Dayah Inti Darul Aitami, Kabupaten Aceh Barat, Aceh, Kamis (2/9/2021). Polres Aceh Barat mulai menyasar sejumlah pondok pesantren di kabupaten setempat dengan tujuan untuk membantu percepatan vaksinasi terhadap santri dan tengku dayah guna mengatasi pandemi COVID-19.
Foto: Antara/Syifa Yulinnas
RMI PBNU Nilai Vaksinasi Perlu Menyasar Pesantren Kecil. Sejumlah santri menunggu untuk disuntik vaksin COVID-19 di Dayah Inti Darul Aitami, Kabupaten Aceh Barat, Aceh, Kamis (2/9/2021). Polres Aceh Barat mulai menyasar sejumlah pondok pesantren di kabupaten setempat dengan tujuan untuk membantu percepatan vaksinasi terhadap santri dan tengku dayah guna mengatasi pandemi COVID-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Rabithah Ma'ahid Islamiyah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (RMI PBNU) menilai vaksinasi untuk para santri sudah masif. Namun, RMI PBNU memandang program vaksinasi perlu menyasar pesantren-pesantren kecil juga.

Ketua Pimpinan Pusat RMI PBNU KH Abdul Ghaffar Rozin mengatakan sejauh pengamatan RMI, vaksinasi untuk santri sudah cukup masif dilaksanakan, terutama di pesantren besar. Kehadiran Polri dan TNI serta Dinas Kesehatan cukup menolong upaya percepatan vaksinasi ini.

Baca Juga

"Hanya saja RMI PBNU memandang perlu perhatian lebih terhadap pesantren kecil, menengah dan yang dimiliki kiai yang bukan figur publik, agar mendapatkan kesempatan akses yang sama terhadap vaksinasi," kata Kiai Rozin kepada Republika.co.id, Jumat (3/9).

Ia juga menyampaikan ada beberapa kepala daerah, dalam hal ini bupati selaku ketua Satgas Covid-19 yang belum mengizinkan vaksinasi untuk santri usia 12-18 tahun. Kepala daerah itu beralasan vaksin masih terbatas, maka diprioritaskan untuk usia lainnya.

 

Ia menyampaikan RMI menyarankan agar ada komunikasi dua arah antara pesantren dengan pemegang vaksin yakni TNI, Polri dan Dinas Kesehatan. Pesantren tidak perlu malu-malu untuk mengajukan vaksinasi santrinya.

"Sebaliknya, pemegang vaksin juga diharapkan proaktif berkomunikasi dengan pesantren," ujarnya.

Sebelumnya, Wakil Menteri Agama (Wamenag) KH Zainut Tauhid Sa'adi mengatakan percepatan vaksinasi sangat penting sebagai ikhtiar untuk bisa segera mewujudkan kekebalan kelompok. Vaksinasi di lingkungan pesantren juga sangat strategis. Sebab, selain jumlah kiai dan santri yang sangat banyak, juga bisa mendorong kepercayaan masyarakat sekitar untuk ikut vaksinasi.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement