Jumat 07 May 2021 04:40 WIB

Migran Suriah di Spanyol Buat Media Berbahasa Arab Pertama

Baynana dibuat untuk mematahkan stereotip negatif seputar komunitas Arab dan migran.

Rep: Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah
Migran Suriah di Spanyol Buat Media Berbahasa Arab Pertama. Migran dari Eritrea, Mesir, Suriah dan Sudan, dibantu oleh pekerja bantuan dari LSM Spanyol Open Arms, setelah melarikan diri dari Libya dengan kapal kayu berbahaya di laut Mediterania, sekitar 110 mil sebelah utara Libya, pada Sabtu, 2 Januari, 2021.
Foto:

The Observatory Spanyol untuk Rasisme dan Xenophobia menemukan 87 persen Muslim didiskriminasi ketika menemukan perumahan, dan 83 persen menderita ketika mencari pekerjaan. Al-Ghareeb menunjukkan dia membutuhkan waktu empat bulan untuk menemukan rumah bagi keluarganya.

Mohamed juga mengungkapkan dia ditolak oleh tuan tanah pribadi karena keyakinan sebagai Muslim. Terlepas dari jalan berliku yang dihadapi kuartet Suriah untuk bermukim kembali di Spanyol dan meluncurkan Baynana, mereka sadar untuk mendapatkan dampak yang diinginkannya, kelangsungan hidup jangka panjang adalah kuncinya. Mereka telah menyiapkan halaman crowdfunding untuk membangun anggaran, agar mereka tetap bertahan saat mereka mulai bekerja.

“Untuk mencapai titik ini sulit, meluncurkan proyek seperti ini sulit bagi orang Spanyol, apalagi pengungsi. Impian kami adalah kembali ke negara kami sebagai orang yang telah mencapai sesuatu, bukan hanya orang yang melarikan diri dari Suriah untuk menerima manfaat dan tidak melakukan apa-apa. Kami ingin pulang sebagai laki-laki pemberani, sebagai kekuatan. Itulah yang kami inginkan," kata Sabat.

Baynana dibentuk dengan bantuan organisasi jurnalistik lokal Por Causa dan anggotanya Andrea Olea. "Tujuan kami memanusiakan kembali atau mempersonalisasi orang-orang yang datang dari luar, yang pada akhirnya, persis seperti kami. Jika outlet seperti kami berfungsi sebagai platform untuk mencerminkan suara lain, pembaca akan melihatnya. Pada akhirnya mereka melihat orang-orang seperti diri mereka sendiri menulis tentang hal-hal yang sama dengan yang mereka alami," jelas Olea.

 

https://english.alaraby.co.uk/english/society/2021/5/5/syrian-refugees-create-spains-first-arabic-news-outlet 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement