Senin 29 Mar 2021 04:59 WIB

Mazhab Islam, Assassin Teler Ganja Hingga Era Milenial

Pertikaian mazhab Islam, assassin teler ganja, hingga era milenial.

Penaklukan benteng assassin di masa lalu (ilustrasi)
Foto: google.com
Penaklukan benteng assassin di masa lalu (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Muhammad Subarkah, Jurnalis Republika.

Dalam khazanah dunia hari ini lekat dikenal istilah 'asasin' (assassin) atau si pembunuh. Orang banyak bertanya dari mana sebenarnya kata itu berasal.

Namun, hendaknya jangan kaget sebab ternyata kata ini berasal dari khazanah Islam di Arab. Kata itu berasal dari pertikaian mazhab yang berada dalam Islam, yakni antara mazhab Sunni dan Syiah.

Dalam berbagai kamus di sana tertulis,  Hassasin, bahasa Arab الحشاشين, transliterasi "Al-Hasyasyiin", (juga disebut Hasyisyin, Hasyasyiyyin, Hasysyasyin atau Assassin). Ia adalah salah satu cabang dari Syiah Ismailiyah. Mereka mendirikan beberapa permukiman di Iran, Irak, Suriah, dan Lebanon. Mereka berada di bawah pemimpin karismatik Hassan-i Sabbah. 

 

Mereka mengirim orang yang berdedikasi untuk membunuh pemimpin penting  Sunni yang dianggap mereka sebagai "kaum kafir perebut takhta."

Dalam tulisan yang dilansir ancient.eu ada tulisan yang lebih menarik dan terinci. Tulisan ini berjudul "The Assassins Alamut Castle, Iran" oleh Alireza Javaheri. Di sana para Assassin (alias Nizari Ismaili), adalah kelompok sesat Muslim Syiah yang kuat di Persia dan Suriah dari abad ke-11 M hingga kekalahan mereka di tangan bangsa Mongol pada pertengahan abad ke-13 Masehi.

Berkas:Assassins2-alamut.jpg

Mereka hidup aman di sebuah kastil yang berada pada sebuah puncak bukit yang dibentengi. Dan, mereka menjadi terkenal karena strategi mereka dalam memilih tokoh oposisi dan membunuh mereka, biasanya dalam tim yang menggunakan pisau.

Kelompok inilah yang kemudian dikenal sebagai 'Assassin' oleh musuh-musuh mereka sehubungan dengan penggunaan hasis mereka, 'assassin' adalah korupsi dari hasisi Arab ('pemakan hasis'), dan karenanya nama tersebut sejak itu dikaitkan dengan modus utama mereka. 

Operandi, tindakan pembunuhan untuk tujuan politik atau agama. Nizari Ismaili terus eksis sebagai cabang Islam hari ini.

Nama Pembunuh dari Nizari Ismaili akan makan bubuk daun rami (ganja) yang mengandung obat psikoaktif alami untuk mengubah pikiran. Mereka dilaporkan melakukannya sebelum mereka melakukan misi pembunuhan.

Nama 'Assassin' kemudian masuk ke dalam bahasa Inggris berasal dari istilah Latin assassinus, yang merupakan korupsi dari kata Arab hasisi, al-Hashishiyyun atau hashashun, yang berarti 'pemakan hasis.'

Mengapa? Ini karena Nizari Ismaili sering menggunakan strategi pembunuhan, nama orang Arab abad pertengahan yang digunakan untuk menggambarkan kebiasaan narkoba mereka menjadi identik dengan tindakan membunuh lawan politik atau agama.

Penggunaan obat-obatan oleh para Assassin mungkin menjadi cara bagi musuh mereka untuk menjelaskan kemampuan luar biasa dan kemauan mereka untuk mati demi tujuan mereka.

Atau, mereka mungkin tidak pernah menggunakan stimulan semacam itu dan reputasi mereka sebagai pengguna narkoba. Namun, lebih merupakan demonisasi fiksi atau alasan yang dibuat-buat untuk tingkat keberhasilan mereka yang tinggi secara tidak wajar dalam membunuh orang.

Bahkan, ketidakefektifan hampir sepenuhnya tidak bisa dilakukan atau dihindari oleh  siapa pun. Aksi mereka tidak dapat dihentikan. 

Keyakinan sesat Ismaili adalah berasal dari sekte Muslim Syiah yang dibentuk pada abad ke-8 M setelah mereka berpisah dari Muslim lain karena kepatuhan mereka kepada Ismail (w. 760 M), putra tertua dari imam keenam (pemimpin agama setelah Nabi Muhammad), Jafar al-Sadiq (w. 765 M).

Kaum Ismaili percaya bahwa Ismail, meskipun telah kehilangan ayahnya, telah dicalonkan oleh ayahnya sebagai penggantinya. Oleh karena itu, imam (ketujuh) berikutnya adalah putra Ismail Muhammad al-Mahdi.

Ini berlawanan dengan dukungan Syiah ortodoks untuk saudara Ismail Musa al-Kazim (w. 799 M). Karena alasan ini, Ismaili sering disebut sebagai 'Seveners'. Kaum Ismaili menunggu kedatangan Mahdi atau 'orang yang dibimbing dengan benar' yang akan memulihkan perdamaian dan keadilan, dan menandakan kedatangan Alqa'im, 'pembawa kebangkitan.'

Masyaf Castle, Syria

Keterangan foto: Kastil Masyaf, Lembah Orontes, Suriah, pernah menjadi kastil para Assassin (alias Nizari Ismailis) dari c. 1141 M sampai 1256 M.

Ismaili, kemudian dipandang sebagai bid'ah oleh kelompok Muslim lainnya, tidak hanya oleh Muslim Syiah lainnya, tetapi juga Sunni dari Kekhalifahan Abbasiyah (750-1258 M) yang berbasis di Baghdad.

Pada akhir abad ke-11 M, kaum Ismaili sendiri terpecah menjadi dua kelompok setelah perselisihan dinasti dan kekecewaan mereka terhadap Kekhalifahan Fatimiyah yang dikelola Ismailiyah (909-1171 M), yang kemudian berbasis di Kairo. Ini karena mereka berambisi untuk mengembangkan dominasinya kepada semua Muslim di seantero dunia.

Cabang sekte yang berbasis di timur, Nizari Ismaili, kemudian dinamai sesuai calon khalifah pilihan mereka, Abu Mansur Nizar (1047-1097 M). Nizaris lebih militan dari saingan mereka cabang Ismaili, dan merekalah yang kemudian dikenal sebagai 'Assassin'.

--------------

Wilayah Assassin Nizari Ismaili, pertama kali dipimpin oleh seorang misionaris dari Mesir, Hasan Ibn al-Sabbah (c. 1048-1124 M). Dia mendirikan pangkalan di Iran dan membentuk komunitas politik-agama baru seperti ordo Eropa para kesatria abad pertengahan. Anggota dididik, dilatih, dan diinisiasi, kemudian diberi peringkat menurut pengetahuan, keandalan, dan keberanian mereka.

Semua anggota bersumpah kepatuhan dan kesetiaan mutlak kepada pemimpin ordo. Sekte ini berkembang dan akhirnya berhasil memperoleh serangkaian kastil di puncak bukit antara tahun 1130 dan 1151 M. Banyak benteng berada di Suriah utara di wilayah Jabal Ansariyya, yang saat itu merupakan zona perbatasan dengan Negara Tentara Salib Suriah.

Akuisisi ini termasuk kota benteng Masyaf di lembah Orontes Suriah, diambil pada 1141 M, yang setelah itu secara efektif menjadi ibu kota Nizari dari 'negara mini' Assassin di Suriah.

Kegagalan Perang Salib Kedua (1147-49 M) untuk merebut kembali Edessa dari kendali Muslim dan penghancuran dua pasukan yang diperintahkan oleh raja Jerman Conrad III (memerintah 1138-1152 M) dan Louis VII, Raja Prancis (memerintah 1137 -1180 M) mengizinkan Nizari Ismaili untuk tetap tidak tertandingi di Suriah utara.

Bahkan, jika mereka kadang-kadang memberikan penghormatan kepada negara-negara Tentara Salib untuk mempertahankan isolasi mereka atau bahkan mendukung mereka dalam perang melawan Muslim Sunni di wilayah tersebut.

Pada abad ke-13 M, sekte tersebut telah menyebar dan ada Nizari Ismaili di Mesir, Suriah, Yaman, Irak selatan, Iran barat daya (Khuzestan), dan Afghanistan. Meskipun mereka pada dasarnya tetap terisolasi dari musuh dan satu sama lain, tetapi setidaknya baik-baik saja.

Posisi mereka terlindungi oleh kastil mereka yang tak tertembus.

Namun, rumor menyebar tentang keberadaan mereka dan kepala sekte mereka diketahui oleh Barat melalui tentara salib, sebagai 'Orang Tua Gunung'. Gelar ini secara khusus dikaitkan dengan Syekh Rashid al-Din Sinan (memerintah 1169-1193 M).

The Near East in 1135 CE

Keterangan foto: Peta Timur Tengah pada 1135 M menunjukkan empat Negara Tentara Salib (ditandai dengan salib merah) dalam hubungannya dengan kerajaan-kerajaan kuat lainnya pada periode antara Perang Salib pertama dan kedua

Salah satu tempat peristirahatan gunung yang paling penting adalah Maimun-Diz, yang terletak di utara Lembah Alamut, di selatan Laut Kaspia (alias Kastil Alamut atau dengan julukan 'sarang elang').

Kastil, salah satu yang pertama diambil oleh Assassin pada 1090 M, adalah markas besar sekte di Iran dan rumah dari Grand Master atau 'Old Man.' Kastil Assassin dibangun dari batu dengan struktur atas dari kayu tetapi beberapa di antaranya merupakan pengaturan pertahanan yang rumit.

Kastil Masyaf adalah salah satu contohnya dengan dinding konsentris dan penjaga kastil.

Strategi Pembunuhan Para Assassin tidak menikmati kekuatan militer yang besar sehingga strategi mereka untuk menargetkan lawan yang spesifik dan kuat adalah strategi yang bagus. Senjata pilihan untuk membunuh hampir selalu pisau, dan misi biasanya dilakukan oleh tim kecil, terkadang menyamar sebagai pengemis, pertapa, atau biksu.

Pembunuhan sering direncanakan dilakukan di lokasi yang ramai untuk memaksimalkan konsekuensi politik dan agama dari tindakan tersebut. Para pembunuh tidak diharapkan untuk selamat dari misi mereka dan dikenal sebagai 'fidain' atau 'komando bunuh diri.'

 

 

Kehidupan adalah anugerah berharga dari Allah SWT. Segera ajak bicara kerabat, teman-teman, ustaz/ustazah, pendeta, atau pemuka agama lainnya untuk menenangkan diri jika Anda memiliki gagasan bunuh diri. Konsultasi kesehatan jiwa bisa diakses di hotline 119 extension 8 yang disediakan Kementerian Kesehatan (Kemenkes). Hotline Kesehatan Jiwa Kemenkes juga bisa dihubungi pada 021-500-454. BPJS Kesehatan juga membiayai penuh konsultasi dan perawatan kejiwaan di faskes penyedia layanan
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement