Rabu 02 Dec 2020 11:31 WIB

Makna Hubungan Imam Besar Al-Azhar dan Paus Fransiskus

Imam Besar Al Azhar beberapa kali bertemu Paus Fransiskus.

Rep: Rossi Handayani/ Red: Muhammad Hafil
 Makna Hubungan Imam Besar Al-Azhar dan Paus Fransiskus. Foto:  Paus Francis berpelukan dengan Imam Besar Masjid Al Azhar, Kairo Syeikh Ahmed al-Tayeb, Senin, 23 Mei 2016.
Foto: Osservatore Romano / Reuters
Makna Hubungan Imam Besar Al-Azhar dan Paus Fransiskus. Foto: Paus Francis berpelukan dengan Imam Besar Masjid Al Azhar, Kairo Syeikh Ahmed al-Tayeb, Senin, 23 Mei 2016.

REPUBLIKA.CO.ID,ROMA -- Kardinal asal Inggris, Michael L. Fitzgerald M.Afr. yang dikenal sebagai White Fathers, membahas mengenai hubungan Paus Fransiskus dengan Imam Besar Al-Azhar, Ahmad Al-Tayyeb. Hal ini ia sampaikan dalam wawancara eksklusif dengan America Magazine, selama kunjungannya baru-baru ini ke Roma, di mana dia bertemu dengan Paus.

"Saya melihat ensiklik 'Fratelli Tutti' sebagai bukti dari Paus Fransiskus. Dia mengumpulkan semua hal yang ingin dia katakan selama tujuh tahun terakhir, dan ada hubungan yang jelas dengan dokumen Persaudaraan Manusia yang dia tandatangani dengan Imam Besar al-Azhar Al Sharif pada 4 Februari 2019, di Abu Dhabi," kata Kardinal berusia 83 tahun ini dilansir dari laman America Magazine pada Rabu (2/12).

Baca Juga

Kardinal Fitzgerald mencatat, bahwa Fransiskus mengambil inspirasi untuk ensiklik tidak hanya dari Santo Fransiskus dari Assisi, tetapi juga dari Imam Besar al-Azhar.

"(Memang) Paus Fransiskus mengungkapkan bahwa dia 'dirangsang', itulah kata yang dia gunakan dalam bahasa Italia, oleh Imam Besar. Dan ekspresi itu menarik perhatian saya, karena tidak ada preseden dalam sejarah gereja bagi seorang paus yang mengambil inspirasi dari seorang Muslim dalam menulis ensiklik," kata Kardinal.

 

Fitzgerald mengingat kata-kata Fransiskus sendiri tentang pertemuannya dan Imam di dokumen Persaudaraan Manusia, yang dia sebutkan delapan kali dalam ensiklik: "Ini bukan sekadar isyarat diplomatik, tetapi cerminan yang lahir dari dialog dan komitmen bersama".

Kardinal menganggap, penting baik ensiklik maupun dokumen Persaudaraan Manusia menekankan bahwa, "Kita semua adalah satu keluarga, dan fakta ini didasarkan pada asal kita yang sama dari Tuhan, karena Tuhan telah menciptakan semua orang bersama-sama".

"Ini adalah sesuatu yang disepakati oleh Paus Fransiskus dan Imam Besar al-Azhar. Ini adalah prinsip teologis, jadi mereka melakukan teologi bersama," kata Fitzgerald.

"Alquran memang (mengatakan) bahwa kita semua berasal dari satu persediaan, dan kita semua ada di dalam Adam dan seluruh umat manusia, sebelum benar-benar diciptakan, telah menerima Tuhan sebagai Tuhan, sebagai Tuhan mereka. Tapi mereka harus diingatkan tentang ini, dan itulah inti dari Islam. Kita semua adalah Muslim ketika kita dilahirkan karena kita semua telah menerima Tuhan sebagai Tuhan kita," kata dia mengingat.

Akan tetapi, dia mengatakan, hal tersebut tentu saja tidak ada dalam ensiklik. "Sementara Muslim menyebut Tuhan sebagai Tuhan Pencipta, Tuhan Yang Maha Penyayang, mereka tidak menyebut Tuhan sebagai Bapa. Mereka akan keberatan dengan itu, karena kata 'ayah' bagi mereka memiliki semacam konotasi seksual, dan itu tidak layak bagi Tuhan," kata dia.

Kendati demikian, Menurut Fitzgerald, faktanya Paus Fransiskus dan Imam Besar mampu menghasilkan dokumen tentang persaudaraan manusia, dan tanpa menyebut Tuhan sebagai ayah menunjukkan bahwa ini baik-baik saja.

Dia menarik perhatian pada kesamaan dalam dokumen Persaudaraan Manusia dan Fratelli Tutti, dan mencatat bahwa sementara paus berbicara tentang hati nurani manusia yang tidak peka dalam ensiklik, Fransiskus dan Al-Tayyeb menggunakan istilah yang lebih kuat, dianestesi dalam teks Abu Dhabi.

Fitzgerald menekankan bahwa, dalam dokumen Persaudaraan Manusia, Paus Fransiskus dan Imam Besar mengeluarkan kutukan terhadap terorisme dalam segala bentuk dan ekspresinya. Dia mengatakan, penting bahwa Fransiskus mengutip kata-kata yang sama di Fratelli Tutti (paragraf no. 283), "kita tidak boleh mendukung terorisme dengan cara apa pun, baik secara finansial maupun dengan upaya untuk membenarkannya di media".

"Saya pikir fakta bahwa Paus dan Imam berbicara bersama adalah baik, ini penting karena diperhatikan. Ada banyak, banyak pemimpin Muslim yang mengutuk terorisme, mengutuk penyalahgunaan agama untuk membenarkan kekerasan. Memang, banyak pemimpin Muslim yang mengatakan ini, tetapi ini tidak diangkat oleh pers, tetapi ketika paus dan imam mengatakan ini bersama-sama, ini memiliki bobot lebih, dan itu diperhatikan," papar Fitzgerald.

Menelusuri sejarah hubungan mereka, kardinal mengenang, bahwa Imam Besar mengunjungi paus di Vatikan, dan mengundangnya ke pertemuan internasional tentang perdamaian di Kairo. Fransiskus menerima dan pergi ke sana pada April 2017.

Al-Tayyeb kembali ke Roma untuk pertemuan yang diselenggarakan oleh komunitas Sant Egidio pada 2018 dan meminta untuk bertemu paus lagi. Dia diterima oleh Paus Fransiskus bersama dengan delegasi lima orang setelah audiensi umum pada Rabu pagi di sebuah ruangan kecil di sebelah aula audiensi Paulus VI.

"Mereka berbicara selama beberapa waktu dengan cara yang agak formal, dan kemudian Fransiskus bertanya, 'Apakah Anda punya program? Apakah Anda akan makan siang di suatu tempat? 'Mereka mengatakan bahwa mereka belum mengatur apa-apa, jadi dia berkata, 'Bolehkah saya mengundang Anda makan siang? 'Dan kemudian percakapan mengalir jauh lebih mudah. Dan selama makan siang itulah mereka menyarankan untuk menulis dokumen umum tentang Persaudaraan Manusia," ucapnya.

Kardinal mengenang, beberapa bulan setelah mereka menandatangani teks di Abu Dhabi, mereka membentuk Komite Tinggi untuk Persaudaraan Manusia pada musim panas 2019 untuk mempromosikan dokumen itu. Dia pun memuji pembentukan komite ini.

"Kemajuan dalam segala hal. Itu menunjukkan bahwa kami melakukan banyak hal bersama, dan kami mencoba melakukan lebih banyak hal bersama," kata dia.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement