Kamis 12 Nov 2020 13:07 WIB

Pemerintahan Ataturk, Fase Pengasingan Turki dari Islam

Mustafa Kemal Ataturk mendirikan Republik Turki modern sekuler

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nashih Nashrullah
Mustafa Kemal Ataturk mendirikan Republik Turki modern sekuler
Foto:

Salah satu langkah pertama Ataturk sebagai pemimpin adalah melucuti kekuasaan Sultan dan dia mengusir Khalifah Ottoman terakhir pada 1924. Mencari inspirasi Barat, dia menutup pengadilan dan sekolah agama dan melucuti pemimpin agama dari otoritas mereka. Dia juga melarang penggunaan fez dan aksara Arab, serta melarang penggunaan hijab.

Pada saat itu Turki masih merupakan masyarakat pedesaan, petani dan tradisional di mana agama memainkan peran yang sangat penting. Jadi, reformasi ini tidak diragukan lagi dipaksakan pada rakyat daripada disambut oleh mereka.

Ataturk pernah mengatakan: "Saya tidak akan meninggalkan warisan spiritual dogma, arahan yang membatu yang tidak dapat diubah. Warisan spiritual saya adalah sains dan akal .... Apa yang ingin saya lakukan dan apa yang saya coba capai untuk bangsa Turki cukup terbukti. Jika orang-orang yang ingin mengikuti saya setelah saya pergi, ambil alasan dan sains sebagai panduan mereka, mereka akan menjadi ahli waris spiritual sejati saya."

Perkataan Ataturk lagi: "Persatuan agama juga menjadi salah satu faktor pembentukan bangsa. Padahal kita melihat kebalikannya di bangsa Turki. Turki adalah bangsa yang besar bahkan sebelum mereka memeluk Islam. Agama ini tidak membantu orang Arab, Iran, Mesir dan lainnya untuk bersatu dengan Turki untuk membentuk sebuah bangsa. Sebaliknya, itu melemahkan hubungan nasional Turki; itu melumpuhkan perasaan dan antusiasme nasional Turki. Ini wajar, karena Muhammadanisme didasarkan pada nasionalisme Arab di atas semua kebangsaan."

photo
Makam Mustafa Kemal Ataturk. - (EPA)
photo
Turki memperingati kematian Mustafa Kemal Ataturk tiap 10 November. Makam Mustafa Kemal Ataturk. - (EPA)

Ataturk tetaplah menjadi presiden Republik sampai 10 November 1938, ketika dia meninggal dunia di Istanbul pada usia 57 tahun karena sirosis hati. Dia telah menjadi peminum alkohol berat di sebagian besar masa hidupnya. Dari perspektif Barat, Ataturk menjadikan Turki negara yang sukses, modern, dan damai di mana Kemalisme, yang diwujudkan oleh militer, menjadi ideologi yang dominan.

Padahal, militer telah melakukan beberapa kali kudeta untuk menegakkannya. Tetapi dari sudut pandang Islam, dia tidak diragukan lagi adalah orang yang membantu mengakhiri kekhalifahan Ottoman yang mulia serta mensekulerkan bangsa Turki.

Dan banyak orang Turki sekuler (sekitar setengah dari populasi) sekarang merasa bahwa warisan Ataturk sedang terancam. Partai AK berhaluan Islam kini telah berkuasa sejak 2001 dan telah menghentikan banyak reformasi sekuler yang meminggirkan peran Islam dalam kehidupan publik.

Tetapi mereka bersikeras bahwa mereka tidak mencoba untuk membalikkan sistem sekuler dan Presiden Erdogan, seperti jutaan orang Turki lainnya, secara teratur memberikan penghormatan kepada Mustafa Kemal Ataturk.

Sumber: https://5pillarsuk.com/2020/11/11/ataturk-the-man-who-tried-to-turn-turkey-away-from-islam/

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement