Rabu 14 Oct 2020 09:16 WIB

Ternyata Amerika Serikat dan Ikhwanul Muslim Berhubungan?

Benarkah Hillary Clinton intens berhubungan dengan gerakan Ikhawanul Muslim?

Kandidat Presiden Amerika Serikat (AS) dari Partai Demokrat, Hillary Clinton, memberikan pidato atas kekalahannya dalam pemilu di New York, Rabu (9/11).
Foto: REUTERS/Carlos Barria
Kandidat Presiden Amerika Serikat (AS) dari Partai Demokrat, Hillary Clinton, memberikan pidato atas kekalahannya dalam pemilu di New York, Rabu (9/11).

REPUBLIKA.CO.ID, -- Media massa di Teluk, khususnya Al-Ain dan Al-Arabiya, telah berfokus pada email baru yang tampaknya terkait dengan Hillary Clinton. Tidak sepenuhnya jelas, karena media barat dan AS tampaknya hanya menutupi fakta bahwa Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo akan merilis lebih banyak email, apa yang baru dan lama dalam laporan tersebut. Namun, fokusnya adalah pada hubungan Clinton dengan "Ikhwanul Muslimin", sebuah kelompok yang dianggap teroris oleh UEA dan Arab Saudi.

Media Al-Ain memiliki beberapa cerita di email tersebut. Sebuah artikel pada 11 Oktober mengklaim bahwa email tersebut mengungkapkan "rencana Al-Jazeera untuk menggulingkan Mubarak". Warga Mesir yang percaya Musim Semi Arab 2011 dibajak oleh Ikhwanul ekstremis agama telah lama menuduh Departemen Luar Negeri AS lebih memilih Ikhwanul Muslimin untuk memerintah Mesir.

Seperti dilansir Jerusalem Post disebutkan, ada beberapa bukti bahwa sejak beberapa dekade yang lalu, AS telah melakukan kontak atau melihat dengan beberapa dukungan potensi peran Ikhwan. Ini adalah alasan yang sama bahwa beberapa orang memuji Partai AK di Turki ketika berkuasa, percaya bahwa politik Islam "moderat" lebih disukai daripada rezim otoriter sekuler. Pada akhirnya semua kelompok yang terkait dengan Ikhwanul Muslimin, seperti Hamas, terbukti lebih otoriter dan ekstremis daripada pesaing sekuler dan nasionalis mereka.

Fokus baru pada email dan peran Clinton muncul di tengah beberapa perubahan di kawasan ini dan kebangkitan Joe Biden di AS. Pandangan dan tim kebijakan luar negeri Biden diharapkan serupa dengan yang dimiliki Clinton dan pemerintahan Obama, dengan beberapa penyesuaian. Clinton adalah Menteri Luar Negeri AS dari 2009 hingga 2013. Dia memainkan peran kunci selama Musim Semi Arab.

Menurut Al-Ain, salah satu email, yang mereka posting, tertanggal 28 Januari 2011, berbunyi: “Terungkapnya korespondensi mantan Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton, yang menunjukkan koordinasinya dengan saluran Qatar Al-Jazeera mengenai sikap garis keras Washington tentang mantan Presiden Mesir Hosni Mubarak. "

Mubarak mengundurkan diri sebagai pemimpin Mesir pada awal Februari 2011 setelah protes. Email tersebut, yang diduga dari Al-Jazeera karena tertulis dari "Blackberry Al-Jazeera", dialamatkan ke salah satu tim Clinton di Departemen Luar Negeri. Itu juga meminta wawancara dengan Obama. Surat itu tidak jelas tetapi membantah bahwa Obama telah mengambil sikap berprinsip dan bahwa pandangannya sejalan dengan rakyat Mesir. Catatan untuk Clinton mengatakan surat itu harus dibingkai. Obama pernah berbicara di Mesir pada 2009.

Artikel lain membuat klaim serupa tentang Clinton yang berkoordinasi dengan Qatar atau Persaudaraan. Artikel tersebut juga menegaskan bahwa di bawah pemerintahan Obama, AS berusaha untuk "membawa Persaudaraan di seluruh Timur Tengah." Anehnya, satu artikel menegaskan bahwa ini dilakukan dengan dukungan Turki. Namun, Ankara menghidupkan pemerintahan Obama pada tahun 2015 dan mulai bekerja dengan Rusia dan Iran, dan untuk mendukung tokoh-tokoh yang menurut Ankara memiliki akses ke Donald Trump.

 

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement