Rabu 07 Oct 2020 11:32 WIB

Islam ‘Radikal’ di Uni Eropa dan Tingginya Partisipan ISIS

Uni Eropa menghadapi masalah tingginya angka partisipan ISIS.

Rep: Kiki Sakinah/ Red: Nashih Nashrullah
Uni Eropa menghadapi masalah tingginya angka partisipan ISIS. Bendera Uni Eropa.
Foto:

photo
Umat Islam di Eropa - (Reuters)

Data menunjukkan, bahwa homogenitas penduduk di kota-kota Eropa dan wilayah metropolitan dapat meningkat secara drastis. Namun, Fouad menekankan bahwa statistik imigrasi berbeda dari satu kota ke kota lain. Misalnya, antara 2009 dan 2014, Roma memiliki populasi imigrasi bersih tertinggi di antara kota-kota Eropa (sekitar 70 ribu per tahun). 

Milano berada di urutan kedua dengan sekitar 42.800 per tahun, dan Berlin berada di urutan ketiga dengan sekitar 38 ribu per tahun. Imigrasi bersih adalah perbedaan antara jumlah imigran yang datang dan pergi. 

Menurut Fouad, imigran non-terintegrasi kerap hidup dalam isolasi di masyarakat tuan rumah, dengan akses terbatas ke pendidikan yang layak, pekerjaan, dan peluang lain. Sementara generasi pertama mungkin tidak mempermasalahkan hal ini karena mereka menganggapnya sebagai langkah maju dari standar hidup di negara asalnya.

Sedangkan generasi kedua kerap tumbuh dengan kebencian terhadap negara tuan rumah karena mereka tidak merasa disambut masyarakat. "Ini menjelaskan mengapa begitu banyak warga Eropa bergabung dengan kelompok teroris seperti ISIS atau Al-Qaeda," lanjutnya.

Menurut laporan yang dikeluarkan pada 2016 oleh International Center for Counterterrorism in the Hague, sekitar 4.294 warga Uni Eropa (kebanyakan generasi kedua) bergabung dengan ISIS dan 30 persennya telah kembali ke negara-negara asalnya di Eropa.

Sementara itu, partai sayap kanan radikal di Eropa telah berperang melawan segala jenis imigrasi, yang mereka yakini menimbulkan 'bahaya' bagi penduduk asli Eropa. Alhasil, imigrasi menjadi isu penting dalam pemilu apapun.

Kelompok-kelompok ini menganut ideologi etnosentris, yang secara alami menentang multikulturalisme, sebuah ideologi yang didukung partai-partai Hijau, Kiri, Sosial Demokrat, Post-Komunis dan liberal.

Terlepas dari kecenderungan etnosentris, Fouad mengatakan ada dukungan untuk imigrasi, terutama dari kapitalis yang mencari keuntungan dengan membayar upah lebih rendah kepada orang asing yang lebih bersedia untuk melakukan pekerjaan kasar. Selain itu, juga terdapat komitmen moral yang kuat dari masyarakat Eropa, khususnya organisasi kemanusiaan, untuk membantu para imigran.

Di Uni Eropa sendiri, kebijakan imigrasi telah berubah dari waktu ke waktu tergantung pada partai politik mana yang berkuasa. Pada gilirannya, kebijakan ini telah berdampak secara bertahap ke dewan kota dan peraturan kota. Misalnya, legislator perkotaan mendapat tekanan untuk meningkatkan subsidi proyek perumahan bagi para imigran yang tidak mampu untuk tinggal di lingkungan yang lebih terintegrasi.

Hal ini telah menciptakan segregasi (pemisahan) spasial dalam tatanan masyarakat perkotaan, dan menimbulkan masalah sosial. Akibatnya, ada penjajaran yang mencolok antara lingkungan berpenghasilan tinggi dan rendah.

Tatanan sosial yang lemah dari lingkungan berpenghasilan rendah seperti itu menyediakan lingkungan yang subur bagi kelompok Islam radikal untuk berkembang. Pemisahan ini menciptakan mentalitas "kita versus mereka" dan meningkatkan ketegangan di lingkungan perkotaan dan ranah publik.

Selain itu, menurut Fouad, hal ini juga menciptakan beban tambahan untuk mengubah undang-undang yang bertujuan untuk mengurangi visibilitas agama, yang menimbulkan biaya finansial bagi pemerintah daerah. Terlepas dari segregasi tersebut, lingkungan berpenghasilan rendah memiliki akses yang lebih sedikit ke layanan publik seperti pendidikan dan perawatan kesehatan.

Di Yunani, telah disarankan untuk menampung para imigran di pabrik-pabrik kecil yang terbengkalai. Akan tetapi, hal ini dinilai akan menciptakan lingkungan kumuh dan kamp permanen dengan konsentrasi besar penghuni berpenghasilan rendah.

Secara alami, hal ini juga melemahkan peluang mereka untuk berintegrasi ke dalam masyarakat tuan rumah. Akibatnya, banyak yang mengadvokasi kebijakan perkotaan yang lebih baik yang memenuhi kebutuhan para imigran, berharap ini akan meningkatkan peluang integrasi mereka. 

Fouad menambahkan, beberapa kota dengan populasi yang semakin berkurang sebenarnya telah mencoba menarik para pendatang, sementara yang lain melakukan yang sebaliknya. Kota-kota yang menerima imigran tersebut mampu menghidupkan kembali beberapa jalan komersial yang mati karena mereka dapat menjalankan bisnis seperti toko grosir dengan biaya operasional yang rendah.

 

"Penting bagi kota-kota untuk mengevaluasi kembali undang-undang mereka terhadap imigran untuk membantu mencapai kesetaraan perkotaan dan integrasi yang lebih baik ke dalam masyarakat," tambahnya. 

 

 

Sumber: https://eeradicalization.com/how-islamic-radicalization-has-impacted-urban-legislation-in-cities-in-the-european-union/ 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement