Sabtu 22 Aug 2020 02:46 WIB

Kisah Dika, Pengamen Cilik yang Jadi Penghafal Alquran

Dika memulai aktivitasnya di berbagai stasiun dan terminal sejak pagi hari.

Dika, pengamen cilik.
Foto: Dok PPPA Daarul Quran.
Dika, pengamen cilik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dika (10) mengaku sudah menjadi pengamen sekaligus kernet salah satu angkutan kota di Bekasi selama bertahun-tahun. Di usianya yang masih belia, Dika memulai aktivitasnya di berbagai stasiun dan terminal sejak pagi hari.

Bernyanyi dan berdendang sembari memainkan alat musik yang ia sebut 'kecrek'. Dika mengaku tak malu setiap kali mengamen dari mobil ke mobil.

Jika malam tiba, ia singgah dan beristirahat di Stasiun Babelan, Bekasi, bersama ayahnya tersebut. Bukan kasur, bantal dan selimut, ia sebut tidurnya menggunakan kardus bekas.

Kini, setelah masuk di Rumah Tahfidz Azka Azkia, Bogor, Jawa Barat, Dika merasa lebih tenang dan senang karena dikelilingi orang yang baik. Meski baru beberapa pekan bergabung di rumah tahfidz tersebut, ia merasa nyaman dan memiliki cita-cita menjadi TNI.

 

Keinginannya untuk menjadi anggota TNI muncul ketika melihat anak dari Bunda Suryani, pengasuh Rumah Tahfidz Azka Azkia yang juga seorang TNI. Seketika, terbesit dalam benaknya ingin menjadi prajurit sepertinya.

Menurut Bunda Suryani, Dika termasuk santri yang penurut dan cepat bergaul. Ia pun merasa senang karena Dika sudah hijrah dari kehidupan sebelumnya menjadi seorang anak jalanan. Harapannya, Dika menjadi anak yang cerdas, hafidz Qur'an dan meraih cita-citanya menjadi TNI. 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement