Rabu 12 Aug 2020 04:58 WIB

Islam di Trinidad dan Tobago, Hadapi Rangkaian Penangkapan 

Umat Islam di Trinidad dan Tobago menghadapi penangkapan Islamofobia.

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nashih Nashrullah
Umat Islam di Trinidad dan Tobago menghadapi penangkapan Islamofobia. Masjid sekaligus Islamic Center di Barrackpore, Trinidad.
Foto: http://repeatingislands.com
Umat Islam di Trinidad dan Tobago menghadapi penangkapan Islamofobia. Masjid sekaligus Islamic Center di Barrackpore, Trinidad.

REPUBLIKA.CO.ID, PORT OF SPAIN – Komunitas Muslim di Trinidad dan Tobago berada di persimpangan jalan politik saat para pemilih menuju tempat pemungutan suara untuk pemilihan umum Trinidad dan Tobago pada Senin (10/8) waktu setempat. 

Komunitas Muslim dengan 90 ribu orang itu telah diguncang sejumlah insiden penting sejak Gerakan Nasional Rakyat (PNM) berkuasa pada 2015. 

Pada 2018, polisi bersenjata melakukan penggerebekan di rumah-rumah Muslim menyusul apa yang dianggap banyak orang sebagai plot teror karnaval yang dibuat-buat. 

Sementara itu, seruan untuk memulangkan hampir 100 wanita dan anak-anak yang terkait dengan kelompok ISIS yang mendekam di kamp-kamp di Suriah utara sebagian besar tidak didengarkan, sebagaimana dilansir di Middle East Eye, Selasa (11/8).

 

Akibatnya, salah satu tokoh PNM Muslim terkemuka menuduh partainya Islamofobia dan membela oposisi. Dan mengutip keluhan, beberapa pemimpin komunitas telah meminta umat Islam untuk mengutamakan kepentingan komunitas yang lebih luas dalam pemungutan suara hari Senin. 

Namun, tampaknya ada sedikit kesepakatan tentang apa sebenarnya kepentingan bersama tersebut. Muslim di Trinidad dan Tobago mengangkangi garis etnis dan terbentang di kelas sosial dari raja bisnis yang kuat di kota Chaguanas hingga kaum miskin kota. Kaum miskin hidup di rumah beratap seng yang menempel di perbukitan di pinggiran ibu kota yang sarat kejahatan, Port of Spain. 

Meski begitu, ketika dua partai besar hampir bersaing dalam pemilihan 10 Agustus kemarin, para analis mengatakan bahwa kehadiran Muslim di beberapa kursi medan pertempuran marjinal dapat menjadi faktor pada hasil akhirnya. Dengan sistem politik yang didasarkan pada Inggris, Trinidad dan Tobago didominasi dua partai utama: PNM dan Kongres Nasional Bersatu (UNC). 

PNM memiliki hubungan bersejarah dengan komunitas keturunan Afrika, sedangkan UNC memiliki hubungan dengan komunitas Indo-Trinidad. Setiap komunitas merupakan sepertiga dari populasi, yang juga termasuk masyarakat adat, campuran, Suriah, dan China. Muslim membentuk lebih dari lima persen dari 1,4 juta populasi negara itu.  

Lingkungan yang ramai di luar ibu kota adalah tempat bersejarah klan Muhammad, sebuah dinasti politik Indo-Trinidadian Muslim yang anggotanya memegang kendali dan begitu banyak sehingga daerah tempat mereka tinggal hanya dikenal sebagai Mohammedville. Jumlah mereka termasuk anggota pendiri PNM dan mantan menteri pemerintah dari partai yang sama.

Belakangan ini, sorotan jatuh pada Nafeesa Mohammed, seorang pengacara, senator, dan mantan wakil pemimpin PNM yang berkuasa. Dia adalah salah satu Muslim paling terkemuka di negara ini. Pada Februari 2018, serangkaian penggerebekan polisi sebelum fajar dilakukan di lingkungannya sehubungan dengan dugaan rencana untuk mengebom karnaval terkenal Trinidad dan Tobago.  

Menurut saksi mata, keluarga diikat, anak-anak menjerit dan anjing polisi menggonggong. Polisi bersenjata secara paksa memasuki properti dan memanjat dinding masjid dengan persenjataan berat di belakangnya. 

Tiga belas Muslim ditangkap, termasuk keponakan Muhammad. Ketika plot terurai, 11 dibebaskan tanpa dakwaan dan dua didakwa dengan pelanggaran yang relatif kecil karena memiliki peralatan pembersih senjata.  

"Itu karena Islamofobia dari mereka yang berkuasa sehingga penggerebekan itu dilakukan, dan orang-orang yang tidak bersalah telah ternoda dengan kuas teror," katanya kepada Middle East Eye. 

photo
Muslim di Trinidad and Tobago. - (IST)

Kemudian pekan lalu, setelah dua tahun dalam dunia politik, Nafeesa secara resmi mundur dari PNM dan mengenakan seragam kuning dari oposisi UNC, mendukung kandidat lokal Saddam Hossein, seorang Muslim. "Itu tidak terjadi begitu saja," katanya tentang keputusannya. "Ada banyak kesedihan dan penderitaan. Saya pikir hak-hak dasar dan kebebasan kami telah dilanggar. Dalam beberapa hal, itu tirani."

Pengamat Politik di Universitas Hindia Barat, Indira Rampersad, mengatakan, "Nafeesa Mohammed, sampai batas tertentu, akan membawa beberapa orang bersamanya (ke UNC)," kata Rampersad, yang memperkirakan UNC akan bertahan. Apalagi, dia melihat mobilisasi yang sangat besar. "Pemimpin oposisi ada di sana dengan truk, dan itu seperti karnaval." 

Namun, Rampersad mengatakan kurangnya pemungutan suara berdasarkan agama di daerah pemilihan membuat sulit untuk mengetahui efek signifikan dari suara Muslim. Daerah pemilihan dengan populasi Muslim yang cukup besar adalah Chaguanas East, di Trinidad tengah, yang dipegang oleh UNC dengan mayoritas lebih dari seribu.  

Daerah ini adalah rumah bagi ISIS yang sulit diatur, sebuah geng Muslim terkenal, yang mengelola sebuah masjid dan memiliki daya tarik di antara pemuda miskin. Tetapi kerusuhan anti-pemerintah terhadap kebrutalan polisi bulan lalu membuat kelompok tersebut cenderung tidak keluar dan memilih. "Saya tidak berpikir suara Muslim bisa membuat perbedaan di sana," kata Rampersad.

Namun, hal itu berbeda dengan Moruga, daerah yang berlokasi di pantai selatan pulau yang porak poranda dan tempat orang-orang Christopher Columbus pertama kali mendarat. Di sana, komunitas Muslim telah bertemu dan mendukung kandidat PNM, Winston Peters, seorang kalipsonian terkenal yang juga dikenal sebagai Gipsi.  

photo
Islam di Trinidad dan Tobago - ()

Sebagai bagian dari pertukaran dan pemberian sebelum pemilihan, Perdana Menteri Rowley mengunjungi masjid Moruga pada pertengahan Juli untuk menyerahkan dokumen untuk pembangunan pemakaman Muslim di dekatnya. 

Suara Muslim mungkin tidak terbukti menentukan di Moruga, tetapi seorang pemimpin komunitas mengatakan bahwa kesepakatan seperti itu seharusnya menjadi norma di seluruh negeri. 

"Setiap komunitas (Muslim) di Trinidad dan Tobago harus melakukan itu. Saya selalu menganjurkan agar sebuah nota kesepahaman ditandatangani sehingga ketika mereka berkuasa inilah yang harus mereka berikan kembali kepada kami," kata Umar Abdullah, pemimpin kelompok advokasi Front Islam. "Kami sangat bisa mempengaruhi pemilu, terutama di kursi-kursi marjinal," tambah Abdullah.

Pemilih di antara kelas menengah Afrika dan India, yang mencakup beberapa Muslim, telah dikenal memegang kunci pemilu sebelumnya. Selain itu, demografi Muslim yang beragam mempersulit komunitas untuk bertindak serentak. Pemilik bisnis mencari keringanan pajak, orang miskin mencari jaring jaminan sosial yang lebih luas.  

Kwesi Atiba, seorang imam Afro-Trinidadian, mengatakan Muslim keturunan Afrika lebih cenderung memberikan suara pada masalah yang memengaruhi komunitas keturunan Afrika yang lebih luas. 

"Banyak yang datang ke komunitas Afrika yang sebagian besar adalah urban," katanya, berbicara dari Laventille, daerah dalam kota yang dianggap sebagai tempat kelahiran musik pan baja tetapi sekarang sering menjadi buah bibir kerusakan dalam kota. 

"Mereka memiliki masalah yang sama seperti masyarakat perkotaan Afrika lainnya. Beberapa telah menjadi geng, sementara yang lain mencari pekerjaan dan kesempatan pendidikan. Kejahatan dan keamanan adalah masalah penting lainnya," katanya, menambahkan bahwa beberapa Muslim juga memilih untuk tidak memilih.  

Abdullah sendiri menilai, komunitas Muslim berada di bawah pengepungan yang hampir terus-menerus, dan menunjukkan bahwa ini mungkin akan mempersatukan komunitas mereka. "Perubahan situasi politik memaksa orang untuk memilih secara lebih strategis," katanya. 

Mungkin merasakan hal ini, oposisi UNC telah berjanji untuk menyelamatkan sekitar seratus warga yang ditahan di kamp-kamp yang dikelola Kurdi di timur laut Suriah, setelah bertahun-tahun pemerintah tampaknya bersikap keras terhadap masalah ini. Karena itu, keresahan kolektif akan membara di benak para pemilih pada Senin (10/8) waktu setempat.

Sumber: https://www.middleeasteye.net/news/trinidad-tobago-elections-muslim-community-islamophobia-crossroad

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement