Sunday, 5 Sya'ban 1441 / 29 March 2020

Sunday, 5 Sya'ban 1441 / 29 March 2020

JK Apresiasi Penyelenggaraan KUII VII di Bangka Belitung

Jumat 28 Feb 2020 04:20 WIB

Red: Muhammad Fakhruddin

Wakil Presiden ke-10 dan ke-12 yang juga Ketua Dewan Masjid Indonesia Jusuf Kalla (kiri) memberikan paparan pada Sidang Pleno Kongres Umat Islam Indonesia (KUII) VII di Pangkal Pinang, Kepulauan Bangka Belitung, Kamis (27/2).

Wakil Presiden ke-10 dan ke-12 yang juga Ketua Dewan Masjid Indonesia Jusuf Kalla (kiri) memberikan paparan pada Sidang Pleno Kongres Umat Islam Indonesia (KUII) VII di Pangkal Pinang, Kepulauan Bangka Belitung, Kamis (27/2).

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Kongres akbar yang diikuti ribuan umat Islam diharapkan menghasilkan kesepakatan.

REPUBLIKA.CO.ID,PANGKAL PINANG - Mantan Wakil Presiden Republik Indonesia, Jusuf Kalla mengapresiasi penyelenggaraan Kongres Umat Islam Indonesia (KUII) VII di Pangkalpinang, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung. JK menilai jalannya KUII ke-VII ini lebih terbuka, transparan dan kondusif.

"Saya melihat kongres akbar ulama tahun ini lebih baik," kata Jusuf Kalla usai menjadi pembicara KUII VII di Pangkalpinang, Kamis (27/2).

Ia menyebutkan tingkat keislaman Indonesia terbaik di dunia, karena tidak ada peperangan dan perpecahan umat. "Coba tunjukkan tingkat keislaman negara-negara di dunia yang lebih baik dibandingkan Indonesia," ujarnya.

Menurut dia jika dilihat umat Islam di Arab Saudi terjadi peperangan, Islam di Kuwait negara tersebut berbentuk kerajaan dan melihat masjid paling ramai ada di Indonesia, ini artinya masalah konflik di negara ini hampir tidak ada.

"Perbedaan-perbedaan sikap di Indonesia pasti ada, namun kita tidak melakukan peperangan untuk menyelesaikan perbedaan tersebut," ujarnya.

Ia berharap kongres akbar yang diikuti ribuan umat Islam di Indonesia dan Asia Tenggara ini menghasilkan kesepakatan dan komitmen yang baik untuk kemajuan umat dan bangsa ini.

Gubernur Kepulauan Babel, Erzaldi Rosman Djohan yang mendampingi Jusuf Kalla mengatakan KUII ini dapat mendorong terlaksananya provinsi halal yang dimulai dari produk, industri, dan lokasi halal, yang akan memberikan keyakinan dan kenyamanan bagi masyarakat.

"Halal ini adalah suatu kebutuhan. Saya yakin dan percaya, dengan kehalalan ini in syaa Allah Indonesia akan lebih barokah. Mudah-mudahan dengan apa yang kita lakukan ini, Indonesia dan khususnya Bangka Belitung terbebas dari bala dan bencana," katanya.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA