Thursday, 5 Rabiul Awwal 1442 / 22 October 2020

Thursday, 5 Rabiul Awwal 1442 / 22 October 2020

Penikam dan Muazin di Masjid London Saling Kenal

Ahad 23 Feb 2020 15:25 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Ani Nursalikah

Penikam dan Muazin di Masjid London Saling Kenal. Polisi berjaga di luar Masjid Sentral London (London Central Mosque) dekat Regents Park, London utara, Inggris, Jumat (21/2). Seorang muazin ditikam saat hendak mengumandangkan azan ashar.

Penikam dan Muazin di Masjid London Saling Kenal. Polisi berjaga di luar Masjid Sentral London (London Central Mosque) dekat Regents Park, London utara, Inggris, Jumat (21/2). Seorang muazin ditikam saat hendak mengumandangkan azan ashar.

Foto: Kirsty O'Connor/PA via AP
Pelaku penikaman kerap datang ke Masjid Sentral London.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Seorang pria tunawisma, Daniel Horton (29 tahun) yang menikam seorang muazin bernama Maglad (70) di Masjid Sentral London pada Kamis (20/2) saling kenal. Jaksa Tanyia Dogra mengatakan kepada pengadilan, korban dan terdakwa sebenarnya saling mengenal.

Menurut dia, beberapa tahun belakangan pelaku kerap datang ke masjid itu. Tanyia juga memberi tahu pengadilan akibat serangan itu korban menderita luka 1,5 sentimeter di lehernya.

Penikaman tersebut dilakukan di dalam masjid saat Maglad hendak melaksanakan shalat ashar. Setelah menjalani sidang pertamanya, Horton diperkirakan akan kembali menjani sidang di Pengadilan Southwark Crown pada 20 Maret mendatang..

Baca Juga

Horton menyerang pengumandang azan tersebut dengan menggunakan pisau dapur. Akibat serangan itu, Maglad pun mengalami luka tusuk di lehernya sehingga langsung dibawa ke rumah sakit untuk dirawat.

Meski lukanya belum sembuh, keesokan harinya Maglad tetap datang ke masjid untuk melaksanakan shalat. Sebagai seorang muazin, sangat penting baginya untuk menghadiri shalat Jumat.

 "Jika saya melewatkannya, maka saya akan melewatkan sesuatu yang sangat penting," kata Maglad dikutip dari laman BBC, Ahad (23/2).

Setelah kejadian itu, pelaku langsung dijebloskan ke penjara. Saat muncul di Pengadilan Westminster Magistrates, Horton dituduh telah membahayakan nyawa seseorang dan membawa senjata tajam.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA