Monday, 13 Sya'ban 1441 / 06 April 2020

Monday, 13 Sya'ban 1441 / 06 April 2020

Malaysia Belum Larang Kedatangan Wisatawan Asal Wuhan

Senin 27 Jan 2020 00:20 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad mengatakan, pemerintah Malaysia belum melakukan pelarangan terhadap kedatangan wisatawan asal Wuhan, China.

Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad mengatakan, pemerintah Malaysia belum melakukan pelarangan terhadap kedatangan wisatawan asal Wuhan, China.

Foto: Republika/ Wihdan
Wisatawan asal Wuhan, China belum dilarang masuki Malaysia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad mengatakan, pemerintah Malaysia belum melakukan pelarangan terhadap kedatangan wisatawan asal Wuhan, China, ke negara tersebut. Mahathir menyampaikan posisi pemerintah itu pada jumpa pers usai menghadiri Open House Tahun Baru China 2020 yang diselenggarakan Menteri Keuangan, Lim Guan Eng, dan Persatuan-Persatuan China Klang di Persatuan Hokkien Klang di Kuala Lumpur, Ahad.

Mahathir mengatakan, penyebaran virus corona, yang dikenal sebagai 2019-nCoV, di negara tersebut masih belum sampai ke tahap kritis. Dia mengatakan, kebanyakan negara sudah mengambil langkah tertentu menyusul situasi serius karena virus tersebut tidak dikenali sebelumnya.

Kementerian Kesehatan juga menjalankan pemeriksaan sehingga tiga pelancong yang tertular di Johor dapat ditindaklanjuti. Ia memandang, persoalannya ialah manusia melakukan perjalanan dan mobilitasnya sangat cepat.

Baca Juga

"Sebelum sempat kita menemukan yang terjangkit, mereka sudah tiba di destinasi," katanya.

Jadi, menurut Mahathir, pihaknya tidak mungkin melakukan deteksi sepenuhnya. Ia mengungkapkan bahwa Kementerian Kesehatan menyaring rakyat Malaysia yang berada di China sejak beberapa hari lalu sebelum memasuki kembali negara ini untuk memastikan mereka tidak menyebarkan penyakit tersebut.

Sebelumnya, Dirjen Kesehatan Malaysia, Datuk Dr Noor Hisham Abdullah, mengatakan, sebanyak 87 warga Malaysia yang pulang dari Wuhan dan sekitar wilayah Hubei bebas dari virus corona 2019-nCoV. Sementara itu, Wakil Perdana Menteri Malaysia Wan Azizah Wan Ismail dalam jumpa pers mengatakan, semua warga yang cuti di China diminta melaporkan segera untuk pemeriksaan kesehatan.

Wisma Putra (Kementrian Luar Negeri Malaysia) memantau sebanyak 49 warga Malaysia saat ini berada di Wuhan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA