Thursday, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 January 2020

Thursday, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 January 2020

Menlu Turki: Negara Muslim Perlu Atasi Perselisihan

Jumat 13 Dec 2019 07:43 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Ani Nursalikah

Menlu Turki: Negara Muslim Perlu Atasi Perselisihan. Foto ilustrasi Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu.

Menlu Turki: Negara Muslim Perlu Atasi Perselisihan. Foto ilustrasi Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu.

Foto: Matthias Balk/dpa via AP
Perselisihan negara Muslim perlu diatasi agar dunia Islam bisa bekerja lebih baik.

REPUBLIKA.CO.ID, RABAT -- Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu menyerukan agar negara-negara Muslim mengatasi perselisihan di antara mereka. Hal itu agar terciptanya dunia Islam yang dapat bekerja bersama secara lebih baik.

Dilansir di Hurriyet Daily News, Jumat (13/12), Cavusoglu akan berupaya mengatasi perselisihan bilateral untuk menjaga eksistensi kerja sama Muslim. "Kami harus mengatasi perselisihan bilateral sehingga itu tidak menjadi halangan untuk mencapai tujuan OKI (Organisasi Kerja Sama Islam)," katanya pada perayaan ulang tahun ke-50 OKI di Ibu Kota Maroko, Rabat, Kamis (12/12).

Mevlut menekankan reformasi OKI diperlukan dan negara-negara Muslim bekerja sama dalam mewujudkan hal tersebut. Para pejabat tinggi dan perwakilan dari troika Islam Turki, Arab Saudi, dan Gambia serta troika menteri Bangladesh, Uni Emirat Arab, dan Nigeria ikut serta dalam perayaan ulang tahun tersebut, bersama dengan perwakilan dari berbagai negara dan organisasi Islam.

OKI didirikan pada 25 September 1969 di Maroko sebagai reaksi atas serangan pembakaran terhadap Masjid Al-Aqsha Yerusalem oleh Israel yang bersejarah itu. Saat ini, OKI memiliki 57 negara anggota dan berkantor pusat di Jeddah, Arab Saudi.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA