Friday, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 January 2020

Friday, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 January 2020

BWI Dorong Materi Wakaf Masuk Kurikulum

Rabu 11 Dec 2019 04:50 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Yudha Manggala P Putra

Tradisi wakaf (ilustrasi).

Tradisi wakaf (ilustrasi).

Foto: Republika/Agung Supriyanto
Literasi wakaf dinilai sedang menemui momentum tepat di kalangan milenial.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Guna menggencarkan literasi wakaf, Badan Wakaf Indonesia (BWI) mendorong Kementerian Agama (Kemenag) untuk memasukkan materi wakaf ke dalam kurikulum agama.

Ketua BWI Mohammad Nur menilai, materi wakaf perlu dikenal sedini mungkin di generasi penerus. Sebab budaya literasi wakaf yang rendah di Tanah Air menjadi salah satu faktor lemahnya pengembangan pengelolaan wakaf.

“Kami sedang dorong dan diskusikan ke Kemenag agar ada materi wakaf dalam kurikulum agama,” kata Mohammad kepada Republika.co.id di sela-sela Pembukaan Rakornas BWI, di Jakarta, Selasa (10/12).

Terlebih menurut dia, saat ini dorongan literasi wakaf telah menemui momentum yang tepat. Hal itu lantaran tumbuhnya semangat di kalangan milinial yang dinilai sangat peduli terhadap lingkungan sosial yang mereka jalani.

Dia mencontohkan, kepedulian terhadap lingkungan sosial tersebut apabila digerakkan dan diharmonisasi dengan baik, maka bisa menjadi kekuatan yang besar. Dalam lingkup literasi wakaf, aspek sosial yang dimaksud pun menjadi salah satu inti utama peran wakaf. “Saya lihat generasi milenial ini lebih semangat (berbakti sosial) ketimbang generasi-generasi sebelumnya,” kata dia.

Wakil Presiden KH Ma’ruf Amin menyampaikan, pemerintah memang masih memiliki pekerjaan rumah yang besar terkait pengelolaan wakaf. Setidaknya terdapat beberapa unsur yang harus diperbaiki guna mengakselerasi pengelolaan wakaf. Hal itu antara lain perbaikan regulasi tentang wakaf, tata kelola, pengawasan, manajemen resiko, integrasi wakaf, serta pembinaan terhadap pengelola wakaf (nazir).

Tak lupa, dia juga mengimbau kepada BWI untuk mampu melakukan inovasi agar wakaf mampu mendorong pemberdayaan masyarakat yang berorientasi pada kemakmuran umat. “Saya minta wakaf juga bisa kerja sama dengan platform digital. Dan hal ini juga bertujuan untuk mendorong transparansi dan kredibilitas wakaf itu sendiri,” ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA