Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Kisah Kesabaran Berbuah Kebaikan

Senin 28 Oct 2019 03:00 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tedjomukti/ Red: Agung Sasongko

Sabar/ilustrasi

Sabar/ilustrasi

Sabar merupakan jalan menuju kenikmatan tak terduga.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Andai kata seseorang memiliki kesabaran dan keteguhan, dia akan cepat mendapatkan jalan keluar dari musibah dan akan dekat kepada kebahagiaan.

Dikisahkan seorang sekretaris bernama Abu Ayub pernah dipenjara selama 15 tahun. Dia pernah berputus asa dalam mencari jalan keluar. Kemudian, dia menulis surat kepada teman berisikan keluhan lamanya penahanan dan makin berkurangnya kesabaran.

Ternyata, ia memperoleh jawabannya sebagai berikut, Wahai Abu Ayub, bersabarlah engkau dengan kesabaran yang dapat menghilangkan penderitaan. Jika engkau lemah dalam menghadapi musibah tersebut maka siapa yang dapat menghilangkannya?

Sesungguhnya, orang yang telah membuat pengikat maka dia akan mengikatnya dengan ikatan kebencian, maka engkau dapat menyiasatinya. Bersabarlah engkau karena kesabaran itu dapat memberikan ketenangan. Mudah-mudahan, musibah tersebut segera berakhir.

Selanjutnya, Abu Ayub menjawab balasan surat itu seraya berkata, Engkau menyuruhku bersabar, padahal aku telah melakukannya, dan menasihatiku (dengan mengatakan) mudahmudahan musibah tersebut segera berakhir, padahal aku tidak mengatakan mudah-mudahan. Dan dia menempatkan pemilik ikatan musibah (orang yang ditahan) pada tempat yang mulia karena dia dapat menyiasatinya.

Sebagian temannya berkata, Setelah kejadian tersebut, Abu Ayub ting gal dalam penjara hanya satu hari, kemudian dia dibebaskan secara terhormat. Dia kembali hidup bersama orang-orang dekatnya setelah bersusah payah menahan diri menghadapi cobaan.

Adalagi kisah lain seputar sabar.

Diriwayatkan, dahulu ada seorang laki-laki yang tinggal di pedalaman Arab. Orang ini memiliki seekor ayam, keledai, dan anjing yang sangat membantu dan berguna dalam hidupnya.

Ayam jantan membangunkannya untuk shalat Subuh, keledai membantunya mengangkat barang-barang bawaan dan anjing menjaganya dari gang guan orang-orang jahat.

Pada suatu hari datanglah serigala memangsa ayam jantannya. Orang ini sangat sedih dengan kematian ayam kesayangannya itu. Tapi, karena taat kepada Allah, ia berkata, Semoga keja dian ini menjadi kebaikan.

Beberapa hari kemudian, serigala itu datang lagi dan memangsa keledainya. Ia pun bersedih hati karena tidak ada lagi binatang yang akan membantunya membawa barangbarang.

Tapi, ia berkata, Semoga kejadian ini juga menjadi kebaikan.

Beberapa hari kemudian, anjing ke sayangannya pun mati sehingga mem buat ia makin bersedih hati. Namun, ia tetap saja mengatakan dengan penuh kesabaran, Semoga kejadian ini juga menjadi kebaikan.

Setelah kejadian yang membuat sedih hati itu berlalu beberapa waktu, ketika ia bangun pada suatu pagi, ia kaget karena melihat orang-orang di sekelilingnya telah ditawan. Yang tersisa hanyalah ia dan keluarganya.

Ternyata, mereka ditawan karena memiliki binatang-binatang peliharaan yang selalu menimbulkan keributan.

Sementara itu, ia dan keluarganya selamat karena ayam, keledai, dan anjing yang sebelumnya menjadi milik nya telah tiada dimangsa serigala. Ke matian binatang-binatang tersebut telah menjadi suatu kebaikan baginya sesuai dengan yang telah ditakdirkan Allah.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA