Kamis, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Kamis, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Beda Surga dan Neraka Menurut Izzudin Bin As-Salam

Rabu 23 Okt 2019 23:06 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Ilustrasi Berdoa di Masjid Kiblat Tain (Dua Kiblat) di Madinah

Ilustrasi Berdoa di Masjid Kiblat Tain (Dua Kiblat) di Madinah

Foto: Antara/Saptono
Sifat surga dan neraka banyak diungkap Alquran.

REPUBLIKA.CO.ID, Gambaran surga dan neraka banyak diungkap dalam Alquran. Izzuddin ‘Abd al-Aziz Ibn Abd as-Salam bin Abi al-Qasim bin al-Hasan as-Sulami, dalam kitabnya Akhwal an-Nass wa Dzikr al-Khasirin wa ar-Rabihin (Golongan  yang Merugi dan Beruntung), menggambarkan ihwal surga dengan singkat.

Baca Juga

Surga penuh dengan kebahagian dan faktor-faktornya, kenikmatan, dan bersih dari rasa sakit dan kesengsaraan. Kenikmatan dan kebahagian di surga, kadarnya sangat jauh berbeda dari apa yang pernah di rasa di dunia. 

Nikmat yang tiada bandingannya ialah ridha Allah. Bagi Muslim, kebahagian yang tiada tara kala di surga, ialah melihat Allah, mendengar secara langsung kalam-Nya, dan berada dekat di sisi-Nya. Kenikmatan yang tak tersentuh mata, tak pernah terdengar telinga, dan sama sekali tak terlintas di benak siapapun. Nikmat yang kekal dan abadi, itulah surga.  

Neraka? Sangat bertolak belakang dengan surga. Segala bentuk rasa sakit dan keburukan ada di sana. Rasa sakit yang tak pernah bisa dibayangkan. Paling sengsara, ialah rasa dikucilkan dan dijauhkan akibat murka dari Allah. 

Allah berfirman: "Tinggallah dengan hina di dalamnya, dan janganlah kamu berbicara dengan Aku.” (QS. Al Mu’minuun [23]: 108). Neraka, nihil kenikmatan dan kebahagian. 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA