Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Sejarawan Barat Puji Wastafel Buatan al-Jazari

Ahad 13 Oct 2019 13:44 WIB

Rep: Mozaik Republika/ Red: Agung Sasongko

Wastafel

Wastafel

Foto: Republika/ Tahta Aidilla
Seperti wastafel modern, alat cuci tangan buatan al-Jazari memiliki prinsip sama

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Sejarawan sains, Mark E Rosein, memuji alat cuci tangan itu dan menyebutnya sebagai bentuk awal wastafel yang saat ini digunakan secara luas. Seperti wastafel modern, alat cuci tangan buatan al-Jazari memiliki prinsip kerja serupa. 

Baca Juga

Salah satu kontribusinya bagi teknologi modern, yakni flush atau keran pembersih untuk keperluan membasuh tangan. Inilah bagian terpenting dari karya itu. Al-Jazari diketahui memakai teknik seperti yang ia gunakan dalam menghasilkan kreasi lainnya, seperti  air mancur ataupun jam air. 

Menurut Ehsan Masood dalam bukunya yang berjudul Ilmuwan Muslim Pelopor Hebat Bidang Sains Modern, gagasan yang diaplikasikan pada alat pencuci tangan adalah dengan memanfaatkan tekanan air untuk otomatisasi. Di tangan al-Jazari, ujar dia, teknik ini mencapai puncak kegemilangannya. 

Pada alat pencuci tangan buatan al-Jazari, terdapat wadah untuk menadah atau menampung air. Di atasnya, diletakkan cawan besar yang dipegang oleh patung berbentuk sosok perempuan.  Cawan yang sekaligus berfungsi sebagai keran ini berisi air  yang diambil dari tempat penampungan melalui mekanisme tekanan air.

Orang yang ingin membasuh tangan, tinggal menarik tuas. Maka secara otomatis, air akan mengucur dari cawan tadi ke dalam penadah air. Selain untuk mencuci tangan atau muka, alat ini juga kerap digunakan untuk berwudlu sehingga banyak ditaruh di dekat masjid. 

Al-Jazari membuat alat yang kedua. Bentuknya berbeda dengan yang pertama. Dia sangat mengagumi keindahan burung merak dan terinspirasi untuk mengabadikannya pada peralatan ciptaannya. Tidak seperti alat sebelumnya, pada alat  baru itu al-Jazari melengkapinya dengan wadah untuk sabun sanitasi dan handuk kering.

Lebih lanjut Mark E Rosein menjelaskan, pengoperasian alat itu cukup mudah. Tuasnya terletak di bagian ekor patung burung merak. Bila tuas ditarik, air akan mengalir dan mengisi wadah. Dari situ, air pun dapat digunakan untuk mencuci tangan atau membasuh muka. Bila airnya sudah kotor, buka tutup wadah untuk membuang air.

Insinyur dan ilmuwan Muslim telah merintis sejumlah peralatan untuk memanfaatkan air. Kreativitas mereka berhasil mengeksplorasi teknologi tersebut sehingga diperoleh hasil yang lebih memuaskan, seperti alat cuci tangan yang dirancang al-Jazari. Selanjutnya, al-Jazari terkenal karena alat-alat praktisnya yang bermanfaat dalam kehidupan sehari-hari. 

Al-Jazari berhasil mengatasi berbagai rintangan dan meninggalkan inovasi yang tak hanya berguna pada masanya saja, tetapi juga bagi masyarakat sepeninggalnya. Beragam alat-alat teknik al-Jazari yang digambarkan dan dijelaskan dalam bukunya, memberi inspirasi kemajuan bidang teknik di Barat dan Timur. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA