Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

Penuhi Hak Penyandang Disabilitas untuk Beribadah

Rabu 21 Aug 2019 05:05 WIB

Rep: Zainur Mahsir/ Red: Agung Sasongko

Ilustrasi Masjid

Ilustrasi Masjid

Foto: Foto : MgRol112
penyandang disabilitas masih membutuhkan banyak hal penunjang untuk beribadah

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penyandang disabilitas masih membutuhkan pelayanan untuk akses beribadahnya.

“Penyandang disabilitas itu kan beda-beda, dan pendukung sarana ibadahnya juga berbeda-beda,” ujar Ketua Perkumpulan Penyandang Disabilitas Indonesia (PPDI), Gufroni Sakaril kepada Republika, Selasa (20/8).

Dia menambahkan, hingga kini penyandang disabilitas masih membutuhkan banyak hal penunjang untuk beribadah di masjid. Selain akses, menurut dia informasi juga sangat penting untuk diberikan dan disediakan oleh setiap masjid.

“Tuna runggu akan kesulitan ketika ada khutbah. Dan kebanyakan masjid juga tidak menyediakan Intrepeter sehingga setidaknya diberikan teks oleh masjid agar tuna runggu bisa mengerti dan memahami makna dari ceramah tersebut,” kata dia.

Gufroni menegaskan, fasilitas untuk penyandang disabilitas sudah ada di beberapa masjid. Namun dia menuturkan, masih banyak juga masjid dengan akses yang kurang bagi penyandang disabilitas.

“Kemarin saya ke masjid di daerah Ciganjur dan di sana ada akses wudhu bagi penyandang disabilitas. Dan di setiap pembangunan masjid baru kita juga upayakan untuk memberi saran agar ada fasilitas lainnya bagi penyandang disabilitas,” kata dia.

Dia menekankan agar pemerintah dan pemangku kepentingan bisa membantu penyandang disabilitas untuk mendukung dan menyediakan fasilitas tersebut agar bisa mandiri. Gufroni menegaskan, komunitas Tuna Runggu juga memang melayani hal tersebut, kendati demikian pelayanan belum bisa maksimal karena berbagai faktor.

“Karena setiap masjid juga tidak bisa menyediakannya dan kita juga tidak tahu teman-teman tuna rungu masjidnya mana saja. Jadi kita mendorong semua pihak agar bisa merealisasi pelayanan itu,” kata dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA