Rabu, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Rabu, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Duterte: Umat Islam Rayakan Idul Adha Dengan Perdalam Iman

Senin 12 Agu 2019 09:08 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Wanita Filipina merayakan Idul Adha di Luneta Park di Manila.

Wanita Filipina merayakan Idul Adha di Luneta Park di Manila.

Foto: arabnews
Presiden Duterte imbau umat Islam Filipina rayakan Idul Adha dengan perdalam iman

REPUBLIKA.CO.ID, -- MANILA, Ribuan Muslim Filipina berkumpul di seluruh negeri pada hari Minggu untuk merayakan Idul Adha, atau Pesta Kurban, salah satu hari libur paling penting dari kalender Islam.

Di tengah suasana perayaan itu Presiden Rodrigo Duterte memberikan ucapan selamat dan meminta umat Islam di negara itu untuk memperdalam iman mereka. Selain itu Duterte meminta agar umat terus memperkuat tekad mewujudkan masyarakat yang layak atas berkah dan perlindungan Allah yang berkelanjutan.

Dalam sebuah pesan yang dirilis oleh Malacañang (istana kepresidenan) pada hari Minggu, Duterte mengatakan: “Atas nama Allah, yang paling murah hati, yang paling murah hati, saya bergabung dengan saudara-saudari Muslim kita dalam merayakan Idul Adha atau Pesta Kurban. "

Dia mengatakan bahwa kesediaan Ibrahim untuk menawarkan kehidupan putranya yang tercinta dalam ketaatan kepada perintah ilahi Allah, adalah salah satu demonstrasi iman yang paling berkesan sepanjang masa.

Seperti dilansir Arab News, Duterte menyatakan, Idul Adha tidak hanya mengajarkan kepada kita pentingnya pengorbanan pribadi, tetapi juga menanamkan dalam diri kita nilai ketundukan kepada otoritas yang lebih tinggi, meskipun, kadang-kadang, perasaan dan emosi kita memaksa kita sebaliknya.

“Sungguh, narasi Perayaan Idul Adha itu terus bergema di zaman kita sekarang. Sekarang, lebih dari sebelumnya, kita dipanggil untuk meminjamkan sebagian dari diri kita untuk upaya yang bermanfaat bagi kebaikan bersama dan bermanfaat bagi kebanyakan orang,” tambahnya.

Karena itu, Duterte meminta agar warga Muslim Filipina merenungkan pelajaran yang dapat dipelajari hari ini untuk memperdalam iman serta memperkuat tekad untuk mewujudkan masyarakat yang layak atas berkah dan perlindungan Allah yang berkelanjutan. “Semoga Anda memiliki ketaatan yang berarti pada Eid Mubarak tahun ini!,'' kata Presiden yang sebelumnya menyatakan 12 Agustus sebagai hari libur reguler di seluruh negeri untuk merayakan Idul Adha.

Gambar terkait

Pada hari Minggu pagi, ketika cuaca turun menyusul hujan terus-menerus, ribuan Muslim Filipina berkumpul di masjid-masjid. Sejak jam 04.00 pagi, masjid-masjid seperti Masjid Biru di Taguig, Masjid Emas dan Pusat Kebudayaan dan Quirino Grandstand di Manila, dan Lingkaran Peringatan Quezon di Kota Quezon di warga Muslim yang akan melansanakan shalat Idul Adha yang akan dimulai pukul 07.00 pagi.

Setelah shalat Ied Adha yang berlangsung di lapangan tertutup di Quezon Memorial Circle, para pemuda Filipina dari Maguindanao menampilkan tarian perang Sagayan dengan pakaian berwarna-warni. Dan untuk memastikan perayaan yang lancar, polisi dikerahkan untuk menjaga perdamaian dan ketertiban.

Perwakilan dari Kantor Polisi Kawasan Ibu Kota Nasional berpartisipasi dalam semua perayaan Idul Adha itu. Shalat Idul Adha yang berlangsung di markas militer Crame dihadiri oleh Kolonel Ebra Moxsir dari Layanan keagamaan tentara Filipina dan personil polisi Salaam beserta keluarga mereka.

Gambar mungkin berisi: satu orang atau lebih, keramaian dan luar ruangan

Duta Besar UEA, Hamad Saeed Al-Zaabi, bergabung dengan perayaan Idul Fitri di Lanao Del Sur setelah mengunjungi Marawi yang sebelumnya dilanda perang. Al-Zaabi memimpin distribusi daging sapi dan kebutuhan dasar lainnya di salah satu tempat penampungan sementara bagi warga yang mengungsi akibat pengepungan Marawi sudah berlangsung selama lima bulan itu.

Sementara itu, Wakil Presiden Leni Robredo mendesak masyarakat untuk mengingat dan berdoa bagi mereka yang terlantar akibat pengepungan Marawai yang berlangsung pada tahun 2017. Warga Muslim Filipina di sana diminta untuk terus berkorban dan berusaha untuk memulihkan kondisi kehidupan. Robredo juga menyerukan persatuan Filipina meskipun ada perbedaan dalam kepercayaan agama.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA