Kamis, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 Desember 2019

Kamis, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 Desember 2019

Macam-macam Hijrah

Jumat 19 Jul 2019 21:21 WIB

Red: Hasanul Rizqa

Hijrah, ilustrasi

Hijrah, ilustrasi

Ada sedikitnya tiga macam hijrah, tetapi berhilir pada satu tujuan yang sama

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Ahmad Soleh

Baca Juga

Hijrah bermakna 'pindah' atau 'berubah.' Secara historis, hijrah merupakan perpindahan Nabi SAW dan para sahabatnya dari Makkah ke Madinah. Hal ini digambarkan oleh Alquran, ''Dan (ingatlah), ketika orang-orang kafir (Quraisy) memikirkan daya upaya terhadapmu untuk menangkap dan memenjarakanmu atau membunuhmu, atau mengusirmu. Mereka memikirkan tipu daya itu. Dan Allah sebaik-baik Pembalas tipu daya.'' (QS Al-Anfal [8]: 30).

Prof Dr H Djamaluddin Darwis mengungkapkan, hijrah Rasul ini menggambarkan penyatuan teori dan praktik dalam Islam; antara akidah dan amal, batin dan lahir, langit dan bumi, sebagaimana telah disatukannya periode Makkah yang menanamkan nilai-nilai tauhid, dan Madinah yang menekankan amal dan praktik Islam.

Dengan demikian, hijrah bukan hanya peristiwa perpindahan individu atau kelompok dari tempat yang tidak aman ke tempat yang lebih aman. Lebih dari itu, hijrah memiliki dimensi penjabaran yang luas dan dahsyat, yakni meliputi hijrah i'tiqadiyyah, hijrah fikriyah, hijrah syu'uriyah, dan hijrah sulukiyah.

Hijrah i'tiqadiyyah adalah perpindahan dari keyakinan yang salah, rapuh, dan sesat kepada keyakinan yang benar, kokoh, dan tidak ada keraguan di dalamnya. Hijrah i'tiqadiyah menjadi sebuah keharusan bagi tiap Muslim, sehingga ia terbebas dari unsur-unsur syirik.

Hijrah fikriyyah adalah perpindahan pemikiran yang menyimpang dan kufur kepada pemikiran sehat, lurus, dan Islami. Dunia ini sebenarnya merupakan tempat berlangsungnya perang pemikiran, antara pemikiran yang berpihak pada kebenaran melawan kebatilan.

Hijrah fikriyyah menemukan relevansinya pada saat ini mengingat derasnya arus pemikiran modern yang cenderung materialistis yang mampu menyeret orang Muslim ke jalan yang menyimpang dari ajaran agama. Cukuplah bagi seorang Muslim apa yang diarahkan Alquran dan Rasulullah SAW.

Sementara itu, hijrah syu'uriyyah adalah perpindahan cita rasa dan hobi yang melalaikan Allah SWT kepada cita rasa dan hobi yang selalu terpaut dengan-Nya. Hobi yang dapat menjauhkan diri dari Allah misalnya nyanyian-nyanyian yang mengekploitasi keputusasaan, dan pemujaan terhadap materi secara berlebihan.

Dan terakhir adalah hijrah sulukiyyah, yaitu perpindahan tingkah laku, kepribadian (akhlak) yang buruk kepada akhlak yang mulia dan terpuji. Orang yang benar-benar hijrah tidak akan melakukan berbagai tindak amoral dan asusila di masyarakat.

Pendek kata, hijrah terangkum dalam kalimat padat berikut ini, ''Seorang yang berhijrah adalah orang yang meninggalkan apa saja yang dilarang oleh Allah.'' (HR Al-Bukhari, Abu Dawud, An-Nasa'i, Ahmad, dan Ibn Hibban).

sumber : Pusat Data Republika
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA