Selasa, 25 Muharram 1441 / 24 September 2019

Selasa, 25 Muharram 1441 / 24 September 2019

Tuntunan Rasulullah SAW Menjaga Lingkungan Hidup

Senin 29 Apr 2019 23:07 WIB

Red: Hasanul Rizqa

Rasulullah

Rasulullah

Foto: Wikipedia
Siapa yang menghidupkan lahan mati, maka dengannya ia akan mendapatkan pahala.

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Nashih Nashrullah      

Bila ditelusuri teks-teks hadis Rasulullah SAW, akan didapati sejumlah riwayat yang memuat perintah menjaga alam dan melarang perusakan lingkungan. Hadis itu, antara lain, perihal hemat mengguna kan air.

Baca Juga

Anjuran berhemat air ini antara lain terlihat dalam penggunaan air untuk bersuci dari hadas, baik kecil maupun besar. Rasulullah meminta agar umat tidak boros air saat wudhu, yakni cukup satu mud (1,5 liter menurut takaran Hijaz dan dua liter sesuai ukuran orang Irak). Demikian diriwayatkan Muttafaq’alaih. Sementara, mandi hendaknya tak lebih dari lima mud.

Kemudian, jangan mengotori dan merusak tempat umum atau alam yang dibutuhkan banyak orang, seperti air, udara, dan tanah. Larangan ini sebagaimana tertuang di hadis riwayat Ahmad dan Abu Dawud. Kedua riwayat itu menyatakan, Rasulullah meminta berhati-hati terhadap dua kutukan (riwayat lainnya menyebut tiga), yaitu membuang hajat di tengah jalan atau di tempat orang yang berteduh. Riwayat lain menyebut tempat sumber air.

Selanjutnya, hendaknya umat tidak merusak tanaman dengan memotong dahannya tanpa manfaat dan atau menoreh kulit batangnya. Rasulullah Saw bersabda, “Siapa yang memotong pohon bidadara, maka Allah akan membenamkan kepalanya dalam neraka.” (HR Abu Dawud).

Pohon bidadara itu merupakan jenis pepohonan besar dan rindang. Selain berguna sebagai penyerap air, bidadara juga bermanfaat untuk berteduh. Dalam konteks kekinian, perusakan tanaman yang memiliki kriteria serupa bisa dianalogikan, misalnya, dengan aktivitas perusakan hutan atau daerah resapan air. Umpamanya, untuk membangun vila atau tempat tinggal di kawasan hijau dan resapan air.

Berikutnya, menggalakkan reboisasi atau penghijauan kembali lahan-lahan tandus. Kegiatan tersebut akan mendatangkan banyak manfaat. Penanaman kembali pohon-pohon di tanah kosong berguna untuk kelangsungan ekosistem.

Dengan menaman pepohonan itu, maka bermanfaat meresap air dan mengurangi risiko banjir dan tanah longsor. Bukan mustahil bila dikelola secara baik bisa meraup hasil yang memiliki nilai ekonomi tinggi.

Dalam sebuah hadis, Rasulullah bersabda, “Barangsiapa yang menghidupkan tanah mati, maka dengannya ia mendapatkan pahala. Dan apa yang dimakan oleh binatang liar, maka dengannya ia mendapatkan pahala.” (HR Ahmad).

sumber : Pusat Data Republika
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA