Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Sikap Tegas Fatimiyah dan Salahuddin Al-Ayyubi Atasi Alkohol

Selasa 04 Dec 2018 16:58 WIB

Rep: Fuji Pratiwi/ Red: Nashih Nashrullah

Petugas memusnahkan ribuan botol minuman etil alkohol di Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai (KPPBC) tipe Madya Pabean A Bandung, Jawa Barat, Selasa (15/5).

Petugas memusnahkan ribuan botol minuman etil alkohol di Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai (KPPBC) tipe Madya Pabean A Bandung, Jawa Barat, Selasa (15/5).

Foto: Antara/M Agung Rajasa
Peredaran alkohol berupaya terus ditekan pada zaman Sultan al-Hakim.

REPUBLIKA.CO.ID,  Ketegasan para pemimpin di masa dinasti Islam turut menentukan terjaganya masyarakat dari hal-hal yang haram dan merugikan.

Irene Beeson dalam  Cairo: A Millennial mencatat, peredaran alkohol berupaya terus ditekan pada zaman Sultan al-Hakim dari Dinasti Fatimiyah di awal abad 11.

Ia juga memerintahkan penghancuran tempat pengolahan anggur untuk minuman keras atau untuk produksi kismis ilegal dan permainan yang mengandung unsur taruhan.

Paulina Lewicka dalam bukunya Food and Foodways of Medieval Cairenes: Aspects of Life in an Islamic Metropolis of the Eastern Mediterranean mengungkapkan di akhir era Dinasti Fatimiyah (909-1171 M), dibentuk sistem pengawasan terhadap penerapan syariat di masyarakat.

Di masa yang juga merupakan awal masa Kesultanan Salahuddin al-Ayyubi (1171 -- 1252 M) di Kota Fustat atau Cairenes (Kairo saat ini), terdapat petugas pemerintah yang bertugas melakukan inspeksi pasar atau muhtasib. Sistem ini juga dikenal dikota lain seperti Seville.

Muhtasib dilatih mengenali berbagai bahan atau proses yang dilarang Alquran, seperti produksi dan peredaran alkohol. Anggur dari luar Kota Fustat diimpor semi-legal.

Mereka juga dibekali buku panduan inspeksi, hisba. Dalam hisba juga dicatat para kepala pedagang dan informasi teknis penanganan malpraktik perdagangan.

Pada praktiknya, muhtasib tak hanya menginspeksi pasar, tapi juga bertanggungjawab atas berfungsinya infrastruktur kota dengan baik.

Namun, penyimpangan seperti penjualan serta konsumsi anggur dan babi serta penggunaan alat masak dari emas dan perak terjadi di era beberapa sultan.

Catatan para penjelajah Eropa antara abad 12 hingga 16 secara beragam, menyebut tentang kemudahan mendapat minuman beralkohol seperti anggur di Mesir ketika itu. Ada yang mudah ada pula yang tidak menemukannya sama sekali.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA