Friday, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 January 2020

Friday, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 January 2020

RZ Dorong Pemberdayaan Ekonomi Warga Terdampak Gempa

Rabu 24 Oct 2018 15:48 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsyi/ Red: Gita Amanda

CEO Rumah Zakat Nur Effendi meresmikan Desa Berdaya di lokasi pengungsian di Desa Menggala, Kecamatan Pemenang, Lombok Utara, NTB, Rabu (24/10).

CEO Rumah Zakat Nur Effendi meresmikan Desa Berdaya di lokasi pengungsian di Desa Menggala, Kecamatan Pemenang, Lombok Utara, NTB, Rabu (24/10).

Foto: Republika/Muhammad Nursyamsyi
Rumah Zakat telah menerjunkan puluhan relawan untuk membantu korban gempa.

REPUBLIKA.CO.ID, LOMBOK UTARA -- Rumah Zakat berkomitmen mendukung pemulihan pascagempa di Nusa Tenggara Barat (NTB). CEO Rumah Zakat Nur Effendi mengatakan, sejak awal gempa, Rumah Zakat telah menerjunkan puluhan relawan untuk membantu korban gempa saat masa tanggap darurat, mulai dari tim evakuasi, dokter, mobile clinic, hingga bantuan pangan.

Effendi menyampaikan, Rumah Zakat juga akan memberikan 43 paket siaga pangan dengan sekitar 20 ton daging untuk warga terdampak gempa. Selain makanan, Rumah Zakat juga membangun 1.000 hunian sementara (huntara), di mana 305 huntara sudah terbangun di Lombok Utara dan Sumbawa.

Ada dua model dalam pembangunan huntara. Pertama, huntara dibangun di atas pondasi lama rumah warga yang rusak. Kedua, Rumah Zakat membangunkan huntara dengan konsep terintegrasi dalam satu kawasan bersama masjid, sekolah, dan pasar darurat. Konsep kedua ini yang disebut Desa Berdaya, telah diresmikan di Desa Menggala, Kecamatan Pemenang, Kabupaten Lombok Utara, pada Rabu (24/10).

"Hari ini kita resmikan Desa Berdaya, ini bagian dari proses tahap pemberdayaan yang berkelanjutan, untuk NTB bangkit kembali," ujar Effendi di Desa Menggala, Kecamatan Pemenang, Kabupaten Lombok Utara, pada Rabu (24/10).

Harapan terbesar Rumah Zakat, kata Effendi, warga bisa mengubah pola pikirnya untuk kembali bangkit dan menjalani aktivitas kehidupan sebagaimana sebelumnya. Dia berharap, keberadaan pasar darurat dapat dimanfaatkan warga untuk berjualan hasil bumi maupun kerajinan yang bernilai ekonomi.

"Ini yang kita harapkan, ayo kita bangkit, dan manfaatkan setiap potensi yang ada di desa ini," katanya menambahkan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA