Thursday, 3 Rajab 1441 / 27 February 2020

Thursday, 3 Rajab 1441 / 27 February 2020

Jejak Sejarah Dakwah Islam di Grenada

Kamis 04 Jan 2018 15:15 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tedjomukti/ Red: Agung Sasongko

Grenada

Grenada

Foto: thrillist.com

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Grenada merupakan salah satu negara kepulauan Karibia Amerika Serikat.Selama empat dasawarsa terakhir, umat Islam di sana menghadapi banyak rintang an dan tantangan. Awalnya, mereka membentuk Komunitas Muslim Grenada.

Perkumpulan itu diharapkan menjadi naungan generasi Muslim masa depan, sehingga dapat mendukung kegiatan keagamaan dan semakin mengeratkan ikatan persaudaraan sesama Muslim. Saat ini, Grenada memiliki jumlah Muslim dengan skala kecil, sekitar 300 orang atau 0,03 persen dari populasi keseluruhan.

Sekitar 100 Muslim merupakan imigran Gujarat India. Sebanyak 120 Muslim lainnya merupakan mahasiswa kedokteran yang berasal dari keluarga Muslim di AS, Ka nada, Inggris, dan sekitarnya. Komunitas Muslim di Grenada saat ini didukung oleh Muslim Trinidad yang jumlahnya lebih besar.

Zaid Azam Rahaman, aktivis Muslim Grenada yang juga Sekjen Yayasan Muslim Grenada 2009 lalu menelusuri sejarah Islam pertama kali datang ke Grenada. Islam datang ke pulau seluas 122 mil persegi ini pada awal abad 17.

Ketika itu, orang Afrika yang diculik dan diperbudak oleh penjajah Eropa mulai menempati pulau tersebut. Muslim memberontak melawan perbudakan, tapi kalah oleh serangan balasan pasukan kolonial. Mereka akhirnya diasingkan di sana.

Sekitar 1970 muncul sebuah gerakan yang disebut gerakan Black Power, Kekuatan Hitam. Gerakan ini muncul di Trinidad yang menyebabkan lahirnya Grenadian muda memeluk Islam. Semangat itu muncul karena ajakan seorang advokat Muhammad Yusuf yang dikenal memiliki banyak murid Muslim baik pria maupun wanita muda yang sangat religius.

Mereka meninggalkan kesan mendalam bagi sebagian besar masyarakat Grenada. Ba nyak di antara mereka merupakan lulus an institusi bergengsi Grenada Boys Secon dary School. Cara berpakaian mereka mirip busana Islami Timur Tengah.Pemuda biasa nya mengenakan peci, jubah panjang, dan membawa tongkat. Sedangkan, wanitanya mengenakan hijab yang menutupi kepala dan baju longgar.

Mereka terbiasa berjalan berkelompok baik saat di kota maupun di desa saat berdakwah. Mereka kemudian mendapat kan pengakuan masyarakat Grenada sekitar awal 1970.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA