Selasa, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Selasa, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Menelusuri Sejarah Begal

Dinasti Umayyah Hukum Mati Pembegal

Rabu 25 Mar 2015 20:27 WIB

Rep: Ahmad Islamy Jamil/ Red: Nasih Nasrullah

Padang Pasir

Padang Pasir

Foto: Youtube

REPUBLIKA.CO.ID, Penerapan hukum terhadap para pembegal juga diberlakukan secara tegas oleh Dinasti Umayyah. Menurut pengamat Islam dan Timur Tengah dari Universitas Edinburgh Skotlandia, Andrew Marsham, dalam Journal of Arabic and Islamic Studies 11 (2011), pada masa Bani Umayyah, para pelaku hirabah pun diancam dengan hukuman mati.
 
Dijelaskannya, pada abad ketujuh dan kedelapan, pemerintah Umayyah mengeksekusi mati para pembegal atau perampok di muka umum. Hukuman yang sama juga diterapkan terhadap pelaku zina dan orang-orang yang memberontak terhadap kekuasaan Khalifah Umayyah.

Dalam Islam, perampokan bukan sekadar suatu pelanggaran terhadap manusia dan masyarakat. Melainkan juga merupakan suatu bentuk pernyataan perang terhadap Allah SWT dan Rasul-Nya. Itu dikarenakan para perampok menggunakan senjata dan cara-cara kekerasan terhadap orang-orang yang tidak berdaya. Para perampok bahkan tidak segan-segan menghilangkan nyawa manusia yang tidak berdosa demi memenuhi nafsu angkara murkanya.



BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA