Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Bercanda Ala Rasulullah (4 habis)

Ahad 16 Sep 2012 11:45 WIB

Rep: Hannan Putra/ Red: Heri Ruslan

Nabi Muhammad SAW

Nabi Muhammad SAW

Foto: blogspot

REPUBLIKA.CO.ID, Di antara candaan yang dipandang baik dan gurauan yang dapat ditoleh sebagaimana yang telah diceritakan oleh Az-Zubair bin Bakar dari Al Kindi bahwa, “Sesungguhnya seorang kakek dari Arab badui (perkampungan) berdiri di hadapan Al Qusyairi, kemudian beliau bertanya kepadanya, “Wahai orang Arab, dari kabilah mana engkau?"

Dia menjawab, “Dari Bani Uqail.”

Lalu beliau bertanya, “Dari mana Bani Uqail itu?"

Dia menjawab, “Dari Bani Khafajah.”

Kemudian Al Qusyairi merangkai cerita tersebut dalam syaimya, seraya beliau berkata, “Aku melihat seorang kakek dari Bani Khafajah. Kemudian orang Arab bertanya, “Apa yang kamu lakukan?"

Lalu dia menjawab kepadanya, “Apabila kegelapan itu semakin pekat, maka timbulah kebutuhan.”

Orang Arab bertanya, “Kebutuhan apa?"

Lalu dia menjawab, “Seperti kebutuhan ayam jantan kepada ayam betina.”

Kemudian orang Arab tersebut ketawa terbahak-bahak, seraya dia berkata, “Celaka kamu, kamu tidak akan mengetahui rahasia suatu kaum.”

Perhatikanlah olehmu bagaimana dengan candaan ini dia dapat mencapai tujuannya, lidahnya bersih, dan kehormatannya terjaga. Inilah tujuan dari candaan yang masih ditolelir oleh orang-orang yang mulia, walaupun arti dan maksudnya menimbulkan kebencian, dan membebaskan diri dari yang candaan yang serupa dianggap lebih utama.

Hendaknya seseorang menghindari diri dari terlalu berlebihan dalam mencandai musuh, karena hal ini dapat dijadikan sebagai cara untuk mengetahui aib yang dapat dijadikan bahan candaan (ejekan) ketika dia serius, dan memberikan peluang kepadanya untuk membalasnya dengan candaan yang lebih nyata.

Sebagian hukama berkata, “Jika kamu mencandai musuhmu, niscaya aibmu akan nampak di hadapannya.”

Sumber : Kenikmatan Kehidupan dunia dan Agama, Oleh : Al Imam Al Mawardi

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA