Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Hidayat: 'Gontor Perkenalkan Keindonesiaan pada Santrinya'

Sabtu 03 Sep 2016 16:03 WIB

Rep: Eko Supriyadi/ Red: Damanhuri Zuhri

Hidayat Nur Wahid

Hidayat Nur Wahid

Foto: Dok: MPR

REPUBLIKA.CO.ID, PONOROGO -- Wakil Ketua MPR Hidayat Nur Wahid mengatakan, sejak dahulu Pondok Modern Darussalam Gontor Ponorogo memperkenalkan keindonesiaan kepada para santrinya.

Bukti dari Pondok Gontor memperkenalkan keindonesiaan bisa disimak dari lagu Hymne Pondok Gontor, di mana dalam hymne itu menyebut 3 ibu. Tiga ibu itu adalah, ibu biologis, ibu pertiwi Indonesia, dan ibu pengasuhan dan pendidikan Pondok Gontor.

"Pesantren ini mengenalkan nilai-nilai kejuangan kepada kita," kata Hidayat, di hadapan ribuan alumni Pondok Modern Darussalam Gontor, dalam acara Reuni Akbar dan 90 Tahun Pondok Gontor, di Ponorogo, Jawa Timur, Sabtu, (3/9),

Dengan memperkenalkan nilai-nilai kebangsaan tadi, lanjut Hidayat, tuduhan yang selama ini dialamatkan kepada pesantren sebagai sarang terorisme dan radikalisme menjadi tidak benar. "Radikalisme dan terorisme bukan ajaran Gontor," ujar pria yang juga alumnus Pondok Gontor itu.

Hidayat menilai, Pondok Gontor sejak awal menanamkan dan memperkokoh pilar-pilar kehidupan di masyarakat termasuk masalah Keindonesiaan.

Semua pelajaran yang diberikan di Pondok Gontor semua mengarah pada masalah keummatan, keindonesiaan, dan kemodernan. Gontor menurutnya, mengajarkan nilai-nilai kejuangan untuk bisa memberi solusi. Solusi itu bisa dijadikan usaha untuk menyelamatkan Indonesia.

Dalam acara yang dihadiri tokoh-tokoh bangsa yang alumni Gontor itu, Hidayat mengatakan bangsa ini sedang menghadapi globalisasi. Globalisasi menurutnya, bisa dilawan oleh alumni Pondok Gontor yang tersebar di mana-mana dan menjadi profesi apapun dengan cara mengangkat nilai-nilai lokal secara bersama-sama.

"Alumni Gontor harus bisa memaksimalkan nilai-nilai lokal. Dengan demikian bisa mengestafetkan nilai-nilai kejuangan," jelas Hidayat menambahkan.


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA