Selasa, 16 Safar 1441 / 15 Oktober 2019

Selasa, 16 Safar 1441 / 15 Oktober 2019

Hati-hati dengan Utang (2-Habis)

Ahad 19 Mei 2019 12:14 WIB

Red: Hasanul Rizqa

Bayar utang/ilustrasi

Bayar utang/ilustrasi

Foto: money.msn.com
Jangan tunda pelunasan utang ketika mampu melakukannya

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Nabi SAW mengajarkan umatnya untuk hati-hati berutang. Orang yang punya kebiasaan berutang disinggung dalam sebuah hadis. Beliau shalallahu 'alaihi wasallam bersabda, "Sesungguhnya orang yang (punya kebiasaan) berutang jika berbicara, suka berdusta, dan jika berjanji, dia suka mengingkari" (HR Bukhari-Muslim).

Karena itu, jika hendak mengambil utang, tanyalah secara jujur pada diri sendiri, apakah barang yang hendak dimiliki benar-benar suatu kebutuhan? Sebab, begitu menjadi debitur, seseorang tak akan leluasa, sebagaimana sebelumnya dia tanpa utang. Dia akan ditagih dan harus bisa menunaikan janjinya untuk melunasi utang.

Baca Juga

Rasulullah SAW bersabda, segala amal itu bergantung pada niatnya. Kalau seorang debitur memang betul-betul serius ingin melunasi utang (yang tanpa riba), insya Allah kemudahan akan ditemukan.

Sebaliknya, bila terus-menerus mengelak, maka kerugian justru akan menimpa dirinya. "Memperlambat (dengan sengaja) pembayaran utang, padahal mampu membayarnya, adalah suatu kezaliman," sabda Rasulullah SAW (HR Bukhari-Muslim).

Dalam hadis riwayat yang sahih, beliau juga berpesan, "Barangsiapa yang meminjam harta orang lain dan dia ada keinginan membayarnya, maka Allah akan membayarkannya. Namun, barangsiapa yang meminjam dan tidak ingin membayarnya (melunasi), maka Allah akan menghilangkan harta itu darinya."

Sementara, masa hidup ada batasnya. Tiap jiwa pasti akan merasakan ajal. Seorang yang beramal saleh tetap akan menemui kesulitan di alam akhirat ketika masih membawa utang. Nabi SAW bersabda, "Gugur di jalan Allah itu menebus segala (dosa-dosa) selain utang” (HR. Muslim).

Dalam hadis riwayat Bukhari, diceritakan bahwa ketika Nabi SAW akan menjadi imam shalat jenazah, beliau terlebih dahulu bertanya apakah almarhum memiliki utang. Dijawab oleh para sahabat, benar almarhum memiliki utang. Maka Rasul SAW pun tidak mau menshalati jenazahnya, tetapi menyuruh para sahabatnya untuk melakukannya. Barulah ketika seseorang datang menjamin pelunasan utang almarhum, beliau mau menshalatinya.

Dengan cara itu, Rasulullah SAW mengajarkan umatnya untuk hati-hati berutang. Jangan sampai harta habis, sedangkan utang masih bertumpuk-tumpuk. Beliau sering berdoa, "Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada Engkau dari siksa kubur, dari fitnah al-Masiih Dajjal, dari fitnah kehidupan, dan dari fitnah kematian. Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada Engkau dari hal-hal yang menyebabkan dosa, dan dari berutang.“

sumber : Pusat Data Republika
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA