Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Hikmah Kisah Para Pemuda Ashabul Kahfi

Rabu 24 Apr 2019 07:07 WIB

Red: Hasanul Rizqa

(Ilustrasi) Pemuda Ashabul Kahfi sepenuhnya berserah diri pada Allah SWT

(Ilustrasi) Pemuda Ashabul Kahfi sepenuhnya berserah diri pada Allah SWT

Foto: Republika/Mardiah
Mereka teguh beriman dan senang mengkaji agama bahkan sedari muda

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Secara garis besar, kisah Ashab al-Kahf mengajarkan kepada kaum Muslimin tentang pentingnya memanfaatkan masa muda untuk berjuang di jalan Allah. Seorang pemuda Muslim mesti menyadari peran sebagai tunas harapan umat yang akan meneruskan dakwah tauhid di masa depan.

Oleh karena itu, tidak ada kecenderungan untuk membuang-buang waktu dengan perbuatan yang sia-sia. Seperti halnya para penghuni gua, kualitas utama yang semestinya dimiliki mereka adalah, pertama, beriman kepada Allah dan Rasul-Nya.

Baca Juga

Hal itu telah ditegaskan dalam surah al-Kahf ayat ke-13 yang membuka kisah menakjubkan ini: “Kami kisahkan kepadamu (Muhammad) cerita ini dengan benar. Sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambah pula untuk mereka petunjuk.

Derajat mereka naik pertama-tama karena ada iman di dalam hati. Ayat yang sama juga mengindikasikan iman mesti disertai dengan keinginan yang teguh untuk mempelajari agama dengan sungguh-sungguh. Maka dari itu, Allah SWT menegaskan dalam firman-Nya “untuk mereka petunjuk.”

Ketujuh pemuda tadi setelah beriman juga mengkaji Kitabullah (dalam konteks zaman mereka: Injil) dengan serius. Barulah kemudian mereka menyeru kepada pemimpin untuk beriman, menyembah hanya kepada Allah Ta'ala, tidak menyekutukan-Nya dengan berhala atau sesuatu pun.

Ayat selanjutnya, menunjukkan adanya kualitas kedua dari para pemuda mukmin yang unggul: keteguhan berprinsip: “Dan Kami meneguhkan hati mereka di waktu mereka berdiri, lalu mereka pun berkata, ‘Tuhan kami adalah Tuhan seluruh langit dan bumi; kami sekali-kali tidak menyeru Tuhan selain Dia, sesungguhnya kami kalau demikian telah mengucapkan perkataan yang amat jauh dari kebenaran.’”

Mereka tidak goyah dan tidak pula ikut-ikutan dalam kesesatan yang dilakukan para pemimpin, khususnya dari generasi di atasnya.

Kualitas ketiga adalah mengamalkan dakwah kepada kaum yang jauh dari nilai-nilai tauhid. Surah al-Kahf ayat ke-15 menggambarkan hal tersebut, ketika para Ashab al-Kahf–sebelum berlindung ke dalam gua—menggugat manfaat dari penyembahan terhadap dewa-dewi.

Kaum kami ini telah menjadikan selain Dia sebagai tuhan-tuhan (untuk disembah). Mengapa mereka tidak mengemukakan alasan yang terang (tentang kepercayaan mereka)? Siapakah yang lebih zalim daripada orang-orang yang mengada-adakan kebohongan terhadap Allah?

sumber : Pusat Data Republika
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA