Rabu 13 Mar 2024 15:00 WIB

Semarak Berdonasi Bantu Palestina Selama Ramadhan

Al Wasliyah Sumut buka donasi bagi Palestina selama Ramadhan.

Pengungsi Palestina berkumpul untuk mengumpulkan makanan yang disumbangkan oleh kelompok pemuda amal sebelum sarapan, pada hari kedua bulan suci Ramadhan di Rafah, di selatan Jalur Gaza, (12/3/ 2024).
Foto: EPA-EFE/HAITHAM IMAD
Pengungsi Palestina berkumpul untuk mengumpulkan makanan yang disumbangkan oleh kelompok pemuda amal sebelum sarapan, pada hari kedua bulan suci Ramadhan di Rafah, di selatan Jalur Gaza, (12/3/ 2024).

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN -Pengurus Wilayah (PW) Al Jam'iyatul Washliyah Sumatra Utara (Sumut) membuka donasi  bagi rakyat di Palestina selama bulan suci Ramadhan 1445 Hijriah/2024 Masehi.

"Saudara-saudara kita di belahan dunia lain, termasuk di Gaza kondisi puasanya tentu tidak senikmat kita," ucap Ketua PW Al Jam'iyatul Washliyah Sumut Dedi Iskandar Batubara di Medan, Selasa (12/3/2024). 

Baca Juga

Pihaknya mengajak untuk tetap membangun kepedulian sesama umat manusia, karena bulan suci Ramadhan sebagai sarana latihan setiap umat Muslim.

Agresi militer Israel ke Gaza sejak 7 Oktober 2023 telah menewaskan lebih dari 31.000 warga Palestina dan menciderai lebih dari 72.600 orang lainnya. 

Mahkamah Internasional mengeluarkan putusan awal pada 26 Januari yang memerintahkan Israel untuk berhenti melakukan genosida dan mengupayakan perbaikan kondisi kemanusiaan di Gaza.

"Sampai hari ini LAZ Washal (Lembaga Amil Zakat Al Washliyah Beramal), itu masih tetap menerima infak, sedekah dan zakat dari kaum Muslimin dan Muslimat," katanya. 

Ia juga menyebutkan, LAZ Washal baik yang diperuntukkan untuk mengirimkan sumbangan bagi saudara-saudara sesama Muslim di Palestina maupun bersifat bantuan sosial di tanah air.

"Silakan saja memilih donasi bagi saudara kita di Palestina atau tanah air kita. Nanti bisa ditransfer ke rekening yang sudah ditentukan," papar Dedi.

Majelis Ulama Indonesia (MUI) bersama Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) RI menggelar Safari Ramadhan bertajuk Membasuh Luka Palestina yang melibatkan 11 Syekh asal Palestina, dan mereka akan ditempatkan di sembilan provinsi di Indonesia.

"Kehadiran para imam dan tokoh Palestina diaspora menjadi kesempatan yang sangat baik untuk bersatu padu memperkuat barisan kita membela Palestina," kata Ketua MUI bidang Hubungan Luar Negeri dan Kerja Sama Internasional Sudarnoto Abdul Hakim di Jakarta, Ahad (10/3).

Sudarnoto menjelaskan, para imam ini akan berkeliling masjid di sembilan provinsi Indonesia untuk berdakwah dan menyampaikan situasi terkini yang dialami oleh masyarakat Palestina di Gaza dan Tepi Barat.

Ia berharap kehadiran para imam Palestina ini dapat semakin membuka mata masyarakat Indonesia serta akhirnya dapat ikut membantu bangsa Palestina lewat donasi. 

"Bagi mereka yang selama ini belum berkesempatan membantu Palestina. Baik karena belum mendengar langsung, atau tidak terbiasa dengan sarana digital. Hari ini hadir langsung para syekh dari Palestina. Mudah-mudahan semakin banyak penduduk Indonesia untuk berdonasi untuk Palestina," kata Sudarnoto.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement