Kamis 14 Dec 2023 17:19 WIB

Israel Ancaman Internasional dan Mengapa Barat Berikan Dukungan?

Israel menjadi ancaman global di tengah kepemilikan hulu ledak nuklir

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah
Pengunjuk rasa menginjak bendera Israel dan foto Presiden Amerika Serikat Joe Biden (Ilustrasi). Israel menjadi ancaman global di tengah kepemilikan hulu ledak nuklir
Foto: Antara/Yudi
Pengunjuk rasa menginjak bendera Israel dan foto Presiden Amerika Serikat Joe Biden (Ilustrasi). Israel menjadi ancaman global di tengah kepemilikan hulu ledak nuklir

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA — Israel telah menjadi ancaman bagi sistem internasional dan perdamaian dan keamanan global sejak didirikan setelah Perang Dunia II. Tidak mungkin untuk menerima keadaan ini sebagai hasil yang normal dan alami di mana sebuah komunitas telah menyelesaikan perkembangan alaminya.  

“Israel adalah markas militer dan politik dari beberapa orang yang dikirim oleh orang Eropa untuk menyerang dan menahan Timur Tengah. Itu sebabnya Barat memberikan dukungan tanpa syarat kepada Israel dengan sekuat tenaga, secara diam-diam atau terbuka,” kata Profesor di Departemen Hubungan Internasional di Universitas Ilmu Sosial Ankara, Muhittin Ataman, dilansir dari Daily Sabah, Kamis (14/12/2023). 

Baca Juga

Israel didirikan di wilayah Palestina dan beberapa bagian dari wilayah Arab seperti Suriah dan Lebanon. Sejak itu, negara zionis itu secara sepihak memperluas wilayahnya, melawan negara-negara tetangga setelah empat perang besar yang terjadi dengan negara-negara Arab.

“Meskipun tidak ada negara yang menjadi ancaman signifikan bagi Israel, negara ini telah mengejar kebijakan agresif terhadap semua negara regional, termasuk orang-orang Palestina yang tidak berdaya,” kata Ataman. 

 

Ini telah dianggap sebagai salah satu pengecualian terbesar dalam sistem dunia, bukan negara-bangsa atau mematuhi norma dan aturan internasional. Misalnya, di satu sisi, itu tidak memiliki batas teritorial yang ditentukan. Dengan kata lain, tidak seperti semua negara-bangsa lain di dunia, perbatasan Israel tidak diketahui.  

Di sisi lain, Israel bukanlah negara untuk warganya. Sebaliknya, itu adalah keadaan semua orang Yahudi dimanapun mereka tinggal. Dengan demikian, itu melanggar dua prasyarat utama kewarganegaraan, teritorialitas dan kewarganegaraan. 

Selain itu, meskipun memiliki hulu ledak nuklir, ia tidak ingin negara regional lainnya, yaitu Iran, mengembangkan senjata nuklir. Mirip dengan pejabat Israel yang mengancam akan menggunakan senjata nuklir terhadap negara-negara Arab (Mesir) selama Perang Yom Kippur pada 1973, pejabat tingkat tinggi Israel telah mengancam akan menggunakan senjata nuklir terhadap rakyat Palestina dan musuh regional selama kekejaman terbaru di Jalur Gaza.

“Ini adalah negara anomali yang mengundang semua orang Yahudi di seluruh dunia untuk menduduki tanah milik Palestina sebagai contoh kolonialisme pemukim yang tidak biasa dengan memanfaatkan kekerasan, intimidasi, dan teror yang berkelanjutan. Itu memaksa ribuan orang Palestina untuk meninggalkan negara mereka dan dengan demikian merupakan salah satu diaspora terbesar di dunia. Negara Zionis yang telah dikenal karena kebijakan diskriminatifnya terhadap rakyat Palestina,” kata Ataman. 

Baca juga: Pesan Rasulullah SAW: Jangan Pernah Tinggalkan Sholat 5 Waktu

 

Masih menurut Ataman, karena kekuatan global Barat menganggap Israel sebagai salah satu agen utama imperialisme Barat di Timur Tengah, mereka tetap diam terhadap semua tindakan dan kebijakan Israel yang tidak sah ini. 

Sebagian besar pengamat, termasuk beberapa akademisi dan intelektual Israel, menganggap Israel sebagai salah satu instrumen utama hegemoni imperialis Barat melawan Muslim di seluruh dunia, khususnya Arab. 

 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement