Ahad 26 Nov 2023 21:13 WIB

Negara Arab Dinilai Tinggalkan Palestina, Persis akan Surati OKI

Persis ingin mengetuk nurani negara Arab yang menormalisasi hubungan dengan Israel.

Warga Palestina berdiri di dekat bangunan yang hancur akibat pengeboman Israel di Rafah, Jalur Gaza, Jumat, 24 November 2023.
Foto: AP Photo/Hatem Ali
Warga Palestina berdiri di dekat bangunan yang hancur akibat pengeboman Israel di Rafah, Jalur Gaza, Jumat, 24 November 2023.

REPUBLIKA.CO.ID, KABUPATEN BANDUNG -- Pimpinan Pusat (PP) Persatuan Islam (Persis) mengaku akan menyurati Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) hingga negara-negara Islam khususnya di jazirah Arab, soal isu Palestina dan Israel.

Wakil Ketua Umum PP Persis Prof Atip Latipulhayat mengatakan beberapa negara di kawasan tersebut diketahui menormalisasi hubungannya dengan Israel, sehingga langkah yang diambil OKI dirasakan tidak memberikan dampak nyata. Bahkan, tak jarang di antara negara-negara anggota sendiri terjadi ketidaksepahaman.

Baca Juga

"Betul, ada tantangan, kalau tidak saya katakan sebagai dilema yang dihadapi oleh kita (terkait Palestina), nah tentunya Persis selepas Musykernas ini akan berkomunikasi langsung yakni dengan berkirim surat kepada OKI dan di dalamnya juga mungkin ke negara-negara Arab ya dalam hal ini," ucap Atip selepas Musyawarah Kerja Nasional (Musykernas) PP Persis di Soreang, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Ahad (26/11/2023).

Hal ini dilakukan karena dalam penilaian Persis, Palestina seperti dibiarkan sendiri, padahal negara-negara Arab bersepakat pada 1967 dalam Resolusi Khartoum untuk tidak pernah berdamai dengan Israel, tidak akan bernegosiasi dengan Israel, dan tidak akan memberikan pengakuan pada Israel.

 

"Dan semua itu dilanggar, bahkan oleh negara-negara Arab yang mengusulkannya sendiri, hingga Palestina sekarang harus sendirian," ucapnya.

Langkah ini juga, ucap Atip, sebagai usaha dari Persis untuk mengetuk hati nurani negara-negara Arab yang secara geopolitik teritorial berhubungan langsung dengan Palestina, dan dahulu berada di garis depan, bahkan tahun 1967 membuat kesepakatan resolusi Khartoum.

Resolusi three no's itu semuanya dilanggar...

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement