Ahad 26 Nov 2023 19:07 WIB

Persis Minta Indonesia Kirim Pasukan Perdamaian ke Palestina

Persis mendukung penuh perjuangan rakyat Palestina dalam upaya merebut kemerdekaan.

Demonstran pada pawai pro-Palestina di London, Inggris 25 November 2023.
Foto: EPA-EFE/NEIL HALL
Demonstran pada pawai pro-Palestina di London, Inggris 25 November 2023.

REPUBLIKA.CO.ID, KABUPATEN BANDUNG -- Pimpinan Pusat (PP) Persatuan Islam (Persis) meminta Indonesia memainkan peranannya untuk pengiriman pasukan perdamaian ke Palestina. Ini dalam usaha menghentikan genosida oleh Israel di sana.

Wakil Ketua Umum PP Persis Prof. Atip Latipulhayat mengatakan pasukan perdamaian tersebut bisa diinisiasi oleh Organisasi Kerja Sama Islam (OKI), mengingat di forum Persatuan Bangsa-bangsa (PBB) kemungkinan besar tidak akan terealisasi.

Baca Juga

"Kenapa? Karena dengan menggunakan instrumen PBB, Dewan Keamanan dalam hal ini boleh dikatakan mustahil karena di situ ada Amerika pasti akan diveto. Jadi, bagaimana menggunakan instrumen yang ada di OKI paling tidak lebih pada level pengiriman pasukan perdamaian ke Palestina," ucapnya selepas Musyawarah Kerja Nasional (Musykernas) PP Persis di Soreang, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Ahad (26/11/2023).

BACA JUGA: Warga Thailand Dilaporkan Tempur Bersama Israel, Ulama Thailand: Menusuk dari Belakang

 

Hal berikutnya, Indonesia juga harus mendorong negara-negara OKI melakukan embargo ekonomi yang dinilai cukup efektif. Ini sebagaimana yang dilakukan Raja Arab Saudi Faisal bin Saud beberapa puluh tahun lalu dengan tidak mengirimkan minyak ke AS untuk menekan Israel.

"Kemarin ada apa namanya itu usulan dari Iran, tetapi ditolak mungkin ada masalah politik domestik antara Iran dan Saudi, padahal langkah tersebut cukup efektif. Jadi, semua potensi ekonomi yang dimiliki oleh negara-negara Islam itu harus dioptimalkan embargo ekonomi salah satunya," ujarnya.

Hal tersebut, kata Atip, perlu dilakukan karena selama ini Israel terus menggunakan kekuatan militer, sementara semua instrumen hukum dan diplomasi itu sama sekali tidak digubris oleh Israel.

"Sejauh ini dari pemerintah Indonesia sudah cukup optimal dalam jalur konstitusional dan juga dalam jalur diplomasi yang benar, sudah bersikap, bertindak, dalam memberikan dukungan yang tiada henti pada kemerdekaan rakyat Palestina. Namun, perlu ditingkatkan lagi dalam bentuk dukungan yang lebih konkret," katanya.

Terkait dengan isu Palestina sendiri, Musykernas PP Persis 2023 sangat mengecam keras kekejaman Israel dan mendesak lembaga dunia, terutama PBB, OKI, dan lembaga HAM internasional dengan segala kewenangan yang dimilikinya, untuk bersikap tegas dan keras untuk menghentikan pembantaian dan genosida. Persis juga menuntut rezim Zionis Israel ke Mahkamah Internasional sebagai penjahat perang.

Kedua, PP Persis mendukung penuh perjuangan rakyat Palestina dalam upaya merebut kemerdekaan serta mengembalikan hak-hak mereka atas tanah yang diduduki secara paksa dan ilegal oleh Zionis Israel.

Ketiga, mengapresiasi setinggi-tingginya kepada pemerintah Indonesia atas segala perjuangannya membela rakyat Palestina serta ketegasan dukungannya di forum PBB maupun OKI, juga sumbangan kemanusiaan yang nyata yang telah disampaikan, baik dari anggaran pemerintah maupun dari sumbangan rakyat Indonesia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement