Sabtu 04 Nov 2023 14:47 WIB

Muhammadiyah Minta PBB Hentikan Standar Ganda Soal Perang di Palestina

Haedar mendorong semua pihak menyerukan kemerdekaan mutlak bagi Palestina.

Ketua Umum PP Muhammadiyah Prof Haedar Nashir saat diwawancarai awak media massa di Kota Padang Panjang, Sabtu, (4/11/2023).
Foto: ANTARA/Muhammad Zulfikar
Ketua Umum PP Muhammadiyah Prof Haedar Nashir saat diwawancarai awak media massa di Kota Padang Panjang, Sabtu, (4/11/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Pimpinan Pusat Muhammadiyah meminta Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan sejumlah negara di dunia menghentikan standar ganda terkait perang yang terjadi di Palestina.

"Dunia, PBB, dan negara-negara besar sudah seharusnya menghentikan ambigu dan sikap standar gandanya dalam menegakkan perdamaian dan segera menghentikan perang di Palestina," kata Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir di Kota Padang Panjang, Sumatera Barat, Sabtu (4/11/2023).

Baca Juga

Tidak hanya masalah standar ganda dan sikap ambigu, Haedar mendorong semua pihak menyerukan kemerdekaan dan kedaulatan mutlak bagi Palestina, terutama dari jajahan Israel.

Menurut dia, untuk mencari solusi bagi kedua negara maka harus menempatkan Palestina dan Israel sebagai negara yang sama-sama berdaulat. Untuk sampai pada tahap itu, maka harus ada keberanian PBB mengeksekusi Palestina sebagai negara berdaulat.

 

"Kemudian untuk persoalan lain dapat dicarikan solusi pada meja perundingan," kata dia.

Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Anwar Abbas mengatakan sejak awal perang di Palestina harus dilihat dari sisi amanat konstitusi yang menyebutkan kemerdekaan merupakan hak segala bangsa,dan segala penjajahan di atas dunia harus dihapuskan.

"Jadi, kalau kita lihat apa yang dilakukan Israel itu adalah menjajah tanah Palestina," kata Anwar Abbas.

Oleh karena itu, katanya, merujuk amanat konstitusi tersebut maka Indonesia secara tegas harus memprotes tindakan Israel dan terus memperjuangkan kemerdekaan Palestina. Bahkan, tindakan yang dilakukan Israel dinilai sudah melampaui batas kewajaran, di luar rasa peri kemanusiaan, dan peri keadilan.

Menyikapi situasi tersebut ia meminta dan mendorong umat Islam di Indonesia maupun dunia bersatu melawan tindakan Israel. Tidak hanya umat Islam, Anwar Abbas mengajak semua negara yang antipenjajahan dan kekerasan bersama-sama mendesak Israel berunding dan mengakui Palestina sebagai negara berdaulat dan merdeka.

Apabila langkah tersebut tidak dilakukan, katanya, maka MUI menyakini upaya perdamaian di tanah Palestina akan sulit diwujudkan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement